Mantan Ketua Umum Persiraja, Asri Sulaiman, menjadi narasumber peHTem edisi Senin 29 November 2021 episode 29 Tahun ke II dengan tema: Gagal Mentas Di PORA, Sepak Bola Banda Aceh Semakin Terpuruk, yang dipandu oleh host Indah Rastika Sari. Jangan lupa subsribe like share dan comment.

Wali Santri Minta Pengelola Dayah MUQ Transparansi Anggaran Rp8,2 Juta

For acehimage.compertemuan Santri Baru dan Wali Santri Tahun Ajaran 2021/2022 dengan Pengelola MUQ Pagar Air di Musalla Dayah setempat, Pagar Air, Kecamatan Ingin Jaya, Aceh Besar, Sabtu 31 Juli 2021.
A A A

Guru sekolah ditanggung oleh MUQ, tidak serupiahpun ditanggung oleh pemerintah karena MA milik Deperteman Agama, gajinya ditanggung oleh MUQ karena swasta kalau sekolah itu negeri maka akan ringan biayaanya. Tapi kalau sampai makan itu tidak mungkin

Drs. Sahlan, M Dian Kepala UPTD dan MUQ Pagar Air

ACEH BESAR - Wali santri Dayah Madrasah Ulumul Qur’an (MUQ) Pagar Air, Aceh Besar meminta pengelola Dayah Madrasah Ulumul Qur’an (MUQ) Pagar Air dibawah Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) harus transparansi terhadap anggaran yang dikutip pada wali santri sebesar Rp8,2 juta.

Manajemen MUQ Pagar Air dibawah Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Dayah Perbatasan dan MUQ Pagar Air tetap memungut biaya hingga Rp8,2 juta per santri. Nominal yang jauh lebih besar ketika MUQ Pagar Air masih berstatus swasta atau dikelola oleh yayasan.

Seorang wali murid, Razi mengeluh dengan nominal biaya yang harus ia keluarkan. Menurutnya dengan status MUQ Pagar Air yang sudah menjadi milik Pemerintah Aceh seharusnya tidak memungut biaya besar, bahkan lebih besar dari dayah milik swasta di Aceh.

“Berangkat dari pada kita punya pesantren dibawah Pemerintah Aceh. Nah, ini semestinya harus punya acuan yang jelas. Terutama soal biaya, kalau bisa dikurangi,”

Harapan tersebut disampaikan Razi saat pertemuan Santri Baru dan Wali Santri Tahun Ajaran 2021/2022 dengan Pengelola MUQ Pagar Air di Musalla Dayah setempat, Pagar Air, Kecamatan Ingin Jaya, Aceh Besar, Sabtu 31 Juli 2021.

Pertemuan itu dihadiri pengurus MUQ Pagar Air diantara, Kepala UPTD Dayah Perbatasan dan MUQ Pagar Air, Drs H Sahlan M Dian, Rais Am Dayah MUQ Pagar Air Drs H Sualip Khamsun dan pejabat suktural MUQ dan ustad serta ustazah.

Kemudian, hadir pula Dewan Pembina Drs H Sofian Mukhtar, MM dan Dr A Mufakhir Muhammad MA, Wakil Ketua Komite Dayah MUQ Dr Nasrullah RCL MT serta ratusan wali santri kelas 1 MTs MUQ Pagar Air.

Sambung Razi, kualitas pendidikan yang baik bukan hanya untuk mereka yang memiliki biaya namun juga harus merata bagi seluruh anak Aceh apalagi status MUQ Pagar Air sekarang ini sudah menjadi milik Pemerintah Aceh.

“Kenapa, seperti yang saya sampaikan tadi. Bagaimana ini pemerataan pendidikan, tidak hanya bagi mereka yang punya uang. Tapi, juga kepada mereka yang tidak punya uang. Kami mengatakan ini ada orang tua santri yang tidak sanggup,” ungkapnya.

Razi berharap kedepan pengelola MUQ Pagar Air agar lebih memperhatikan keluhan yang disampaikan wali murid terutama soal iuran santri. Jika bisa biaya–biaya yang tidak masuk dalam kegiatan reguler untuk ditiadakan.

“Karena inikan dibawah pemerintah. Pemerintah itu sangat disiplin dalam hal pembiayaan. Kalau sekolah-sekolah dibawah Pemerintah Aceh mestinya tidak ada biayanya,” harap pria paruh baya itu.

pertemuan Santri Baru dan Wali Santri Tahun Ajaran 2021/2022 dengan Pengelola MUQ Pagar Air di Musalla Dayah setempat, Pagar Air, Kecamatan Ingin Jaya, Aceh Besar, Sabtu 31 Juli 2021.

Kemudian, dia berharap biaya masuk sebesar Rp8,2 juta untuk dikurangi sehingga seluruh wali murid bisa menyanggupinya.

Meskipun demikian, dalam kesempatan itu Razi mengaku bangga bisa mengekolahkan anaknya di MUQ Pagar Air. Dia juga memuji kualitas pendidikan di sana karena telah menghasilkan lulusan–lulusan terbaik yang mampu bersaing di tingkat nasional dan bahkan luar negeri.

Sementara itu, Kepala UPTD dan MUQ Pagar Air Drs Sahlan M Dian mengaku belum bisa menyanggupi keinginan wali murid, khususnya mengenai iuran wajib.

Katanya, MUQ Pagar Air bukan 100 persen milik Pemerintah Aceh, dimana di MUQ Pagar Air terdapat dua sekolah nyakni Madrasah Aliah (MA) dan Madrasah tsanawiyah (MTs) yang kedua sekolah tersebut masih dibiayai oleh MUQ Pagar Air, termasuk untuk gaji para gurunya.

“Guru sekolah ditanggung oleh MUQ, tidak serupiahpun ditanggung oleh pemerintah karena MA milik Deperteman Agama, gajinya ditanggung oleh MUQ karena swasta kalau sekolah itu negeri maka akan ringan biayaanya. Tapi kalau sampai makan itu tidak mungkin,” ungkap Sahlan M Dian dihadapan ratusan wali murid yang hadir.

Meskipun demikian kata Sahlan M Dian, MUQ Pagar Air sendiri memliki program untuk pembebasan biaya bagi anak yatim, masyarakat miskin dan santri yang mau menentap disana melalui Baitul Mal.

Hingga saat ini, ada 30 santri yang menerima program tersebut dimana seluruh biaya mulai dari iuran sekolah hingga biaya makan ditanggung oleh Baitul Mal Aceh.

“Kalau mampu dibiayaai oleh pemerintah itu tidak ada keberkahan, karena keberkahan luar biasa orang yang menitipkan anaknya ke ajalan Allah, SWT.Orang yang menginfakkan pada anak yatim maka akan berkah hidupnya rezeki akan dilipat gandakan,” ungkapnya.

Lebih lanjut Sahlan M Dian mengemukakan bahwa MUQ Pagar Air tidak sedang fokus untuk mengurangi biaya dari para santriwan dan santriwati. Manajemen MUQ Pagar Air sedang fokus pada peningkatan fasilitas infrastruktur agar terlihat lebih indah dan nyaman.

Maka dari itu, untuk keperluan sekolah dan santri masih mengandalkan dari iuran wajid wali murid.

“Kami tidak sedang fokus pada free biaya. Kami fokus pada fasilitas nyaman, lebih sempurna, lebih indah. Maka untuk kebutuhan santri dan kebutuhan internal, maka masih mengharapkan dari iuran orang tua wali murid,” ungkapnya.

Kenapa, seperti yang saya sampaikan tadi. Bagaimana ini pemerataan pendidikan, tidak hanya bagi mereka yang punya uang. Tapi, juga kepada mereka yang tidak punya uang. Kami mengatakan ini ada orang tua santri yang tidak sanggup

Razi Wali Santri MUQ

Rubrik:ACEH

Komentar

Loading...