Anggota DPR Aceh Tarmizi SP mengancam akan melakukan mosi tidak percaya kepada pimpinan lembaga tersebut. Mosi tidak percaya dilakukan bila usulan hak angket terhadap plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah gagal dilanjutkan.

Wali Kota Serahkan Bantuan kepada Pelaku UMKM

HUMAS PEMKO BANDA ACEH Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman menyerahkan bantuan berupa peralatan dan perlengkapan kerja bagi 100 pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM)
A A A

BANDA ACEH – Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman menyerahkan bantuan berupa peralatan dan perlengkapan kerja bagi 100 pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang terdampak pandemi Covid-19.

Prosesi penyerahan secara simbolis kepada sejumlah penerima digelar di halaman pendopo, Kamis 1 Oktober 2020. Ke-100 pelaku UMKM itu terdiri dari enam jenis usaha, yakni pembuatan kue, katering, warung kopi, tukang perabot, bengkel, dan tukang bangunan.

Dalam sambutannya, Aminullah mengatakan bantuan itu merupakan salah satu bentuk perhatian pemerintah kota bagi warganya di tengah pandemi. “Selama masa covid-19 sudah banyak bantuan yang kita salurkan bagi masyarakat baik berupa sembako, BLT, bantuan dari baitul mal, pemprov, maupun pemerintah pusat.”

Dan kini melalui Dinas Koperasi, UKM, dan Perdagangan menyalurkan bantuan bagi para pelaku UMKM untuk membangkitkan perekonomian kota. “Tidak kita beri dalam bentuk uang, tapi langsung peralatan/perlengkapan kerja yang sesuai dengan jenis usahanya. Harapannya bisa betul-betul menjadi solusi kebangkitan usaha bapak-ibu,” ujarnya.

Tak ketinggalan, wali kota meminta agar para pelaku UMKM mendukung Perwal nomor 51 tahun 2020 tentang Penerapan Disiplin dan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan (Prokes) Covid-19. Dalam perwal itu diatur soal sanksi bagi pelanggar prokes 4M: memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan.

Kata Aminullah, Banda Aceh saat ini berada dalam zona oranye – daerah dengan risiko sedang penyebaran Covid-19. “Jika kita semua patuh, dalam dua minggu ini kita bisa jadi zona kuning. Apalagi tingkat kesembuhan Covid-19 semakin meningkat, dan operasi yustisi juga semakin gencar kita lakukan,” katanya.

Sementara itu, Kadis Koperasi, UKM dan Perdagangan Banda Aceh, M Nurdin, mengatakan para pelaku usaha mikro yang menerima bantuan tersebut sudah melalui proses seleksi yang dilakukan pihaknya sejak 10 September 2020. “Pendaftarannya secara online, dan dari 135 pendaftar ada 100 orang yang lulus verifikasi.”

Ia mengungkapkan, bantuan peralatan/perlengkapan kerja yang diserahkan terdiri dari 40 set peralatan/perlengkapan usaha pembuatan kue, 20 set untuk usaha katering, 10 set usaha warung kopi, 10 set usaha perabot, 10 set peralatan bengkel, dan 10 set peralatan tukang bangunan.

“Bantuan peralatan usaha/kerja tersebut bersumber dari anggaran bantuan yang bersifat khusus dari Pemerintah Aceh untuk penanganan dampak Covid-19 di Kota Banda Aceh Tahun Anggaran 2020,” ungkapnya.

Salah satu penerima, Ratna Dewi, warga Gampong Lamlagang menyampaikan rasa terima kasih kepada pemerintah kota atas bantuan yang diberikan. “Terima kasih Pak Wali atas kepeduliannya kepada kami pengusaha kecil,” ujarnya.

Wanita paruh baya yang membuka usaha katering itu, mengatakan, bantuan peralatan/perlengkapan kerja tersebut sangat besar artinya bagi kelangsungan usaha mereka. “Apalagi di tengah kondisi sulit akibat pandemi Covid-19 ini. Saya bersama teman-teman sangat merasa terbantu dan berharap ke depan akan ada lagi perhatian lanjutan dari pemerintah,” katanya.

Rubrik:BANDA ACEH

Komentar

Loading...