Penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Sabang melakukan penggeledahan Dinas Perhubungan Sabang dan SPBU Bypass, Rabu (2/12/2020). Penggeledahan dimulai dari pukul 10.00-13.00 WIB itu dipimpin Kasi Pidana Khusus (Pidsus) Kejari Sabang Muhammad Razi SH. Kegiatan penggeledahan tersebut dilakukan dalam rangka mencari barang bukti terkait kasus dugaan korupsi belanja BBM/Gas dan Pelumas serta suku cadang yang bersumber dari DPPA SKPD Dinas Perhubungan Sabang tahun anggaran (TA) 2019 sebesar Rp 1.567.456.331.

Wali Kota Minta ADG Dioptimalkan untuk Kemajuan Gampong

HUMAS PEMKO BANDA ACEHWali Kota Banda Aceh, Aminullah Usman
A A A

BANDA ACEH – Wali Kota Banda Aceh, Aminullah Usman meminta seluruh keuchik dapat mengoptimalkan Alokasi Dana Gampong (ADG) untuk kemajuan gampong.

Permintaan ini disampaikan Aminullah saat membuka kegiatan sosialisasi dana desa tahun 2020 secara virtual dari Pendopo Wali Kota, Selasa (20/10/2020).

Rapat virtual ini diikuti oleh seluruh keuchik, para Camat dan Kepala DPMG Banda Aceh. Ikut juga Inspektur Inspektorat Kota Banda Aceh.

Mengawali sambutannya, Wali Kota menyampaikan apresiasi kepada Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Gampong (DPMG) yang telah berinisiatif melaksanakan kegiatan tersebut.

Kata Wali Kota, dana desa atau yang di Aceh dikenal dengan Alokasi Dana Gampong (ADG) dalam perjalanannya sudah bertahun-tahun diterima oleh gampong.

“Ini adalah bukti bahwa pemerintah, terutama Pemko mendukung dan mempercayakan sepenuhnya kepada gampong untuk mengelola anggaran dengan tujuan untuk pembangunan dan pemberdayaan masyarakat dalam meningkatkan kesejahteraan,” ujar Aminullah.

Dengan dana desa, lanjutnya juga diharapkan pemerintah gampong dapat mendorong peningkatan kualitas hidup masyarakat dan penanggulangan kemiskinan yang dituangkan dalam rencana kerja pemerintah gampong.

“Karenanya, saya harap ADG yang terus dikucurkan setiap tahun dapat dimanfaatkan lebih optimal, dan benar-benar bermanfaat untuk kemajuan pembangunan di gampong,” harap Wali Kota.

Dalam kesempatan ini, tidak bosan-bosannya Wali Kota kembali mengingatkan seluruh keuchik untuk meningkatkan pengawasan penerapan protokol kesehatan dalam rangka memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Meski persentase angka kesembuhan Covid di Banda Aceh sangat bagus, mencapai 78,6 % (Di atas rata-rata dunia), namun semua pihak harus terus bekerja keras.

Katanya, disiplin menjalankan prokes sesuai amanat Perwal Nomor 51 Tahun 2020 merupakan hal penting yang harus dijalankan.

“Meski angka kesembuhan tinggi (78,6), tapi kita tidak boleh berpuas diri. Kita harus terus bekerja keras agar bisa turun ke zona kuning,” pinta Wali Kota kepada semua keuchik.

“Kalau kita berhasil turunkan status ke zona kuning bulan ini, mungkin kita bisa kembali menyelenggarakan sistem belajar tatap muka di sekolah-sekolah,” tambahnya.

Ia juga menyampaikan Banda Aceh menargetkan bisa melampui persentase kesembuhan nasional yang berada di angka 78,7 %. Aminullah mengingatkan, untuk mencapai target tersebut tidak cukup hanya berharap kepada Satgas Covid-19 saja, tapi harus menjadi tugas semua pihak, terutama keuchik dan perangkatnya yang langsung berbaur dengan masyarakat gampong.

“Semua ini tidak cukup dengan kerja Satgas saja. Semua pihak harus bekerja keras, mari kita awasi dan pastikan berjalannya prokes sesuai Perwal 51,” ajak Wali Kota.

Rubrik:BANDA ACEH

Komentar

Loading...