Realisasi MoU Pemko dengan Sampoerna

Wali Kota Buka Acara Seleksi Beasiswa ke Luar Negeri

HUMAS PEMKO BANDA ACEH200 siswa SMA dan SMK di Banda Aceh mengikuti seleksi program bantuan pendidikan dari Sampoerna.
A A A

BANDA ACEH - Sedikitnya lebih dari 200 siswa SMA dan SMK di Banda Aceh mengikuti seleksi program bantuan pendidikan dari Sampoerna.

Sosialisasi dan tes seleksi awal program bantuan pendidikan bagi siswa SMA/SMK ini dibuka Wali Kota Banda Aceh, Aminullah Usman, Rabu (19/2/2020) di Aula Gedung BPMG Jl Sultan Malikul Saleh, Lamlagang.

Kata Wali Kota, program ini merupakan tindak lanjut dari kerjasama yang telah dibangun Pemerintah Kota Banda Aceh dengan Yayasan Putera Sampoerna (YPS).

“Hari ini Saya sangat bahagia dan terharu karena program ini terealisasi. Ini tindak lanjut dari MoU yang telah kita tandatangani dengan pihak Sampoerna beberapa waktu lalu di Jakarta,” ungkap Aminullah.

Katanya, lewat program ini ana-anak Banda Aceh memiliki kesempatan melanjutkan pendidikan di universitas ternama di Amerika dengan beasiswa yang disediakan pihak PT Sampoerna.

“Anak-anakku, kalian punya kesempatan kuliah ke luar negeri, bisa kuliah ke Amerika lewat hasil kerjasama ini,” ujar Aminullah.

Iapun berpesan agar siswa dan siswi di ‘Kota Gemilang’ memanfaatkan kesempatan langka ini dengan sebaik-baiknya.

“Kalian punya kemampuan, mungkin selama ini terkendala biaya. Jadi manfaatkanlah kesempatan ini dengan baik. Ikuti kegiatan sosialisasi dan seleksi ini dengan serius,” pinta Wali Kota.

Di akhir sambutannya, Wali Kota menyampaikan terimakasih kepada Coorporate Affair Sampoerna Foundation, Syaron Syahril yang turun langsung ke Banda Aceh memberikan sosialisasi kepada para siswa.

Sementara itu, Kadis Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banda Aceh, Saminan menyampaikan Sampoerna memberikan kesempatan lebih banyak untuk anak-anak Banda Aceh.

“Syaratnya mampu memenuhi target yang ditetapkan oleh Tim Seleksi University of Arizona,” ungkap Saminan.

Lanjutnya, kouta yang disediakan sangat tergantung dari kemampuan siswa. Iapun merasa optimis siswa di Banda Aceh akan mendapatkan kouta yang lebih banyak karena memiliki kemampuan.

Kemampuan berbahasa menjadi hal utama yang akan menjadi modal awal. Tim seleksi akan memilih anak-anak yang memiliki kemampuan menguasai bahasa asing, baru kemudian dilihat kemampuan bidang lainnya untuk mendapatkan kesempatan menempuh pendidikan di Negeri Paman Sam.

Rubrik:BANDA ACEH

Komentar

Loading...