Pimpinan Dayah Khamsatu Anwar Aceh Besar, Dr. Tgk Sirajuddin Saman, S.Pd.I, MA (Abi Doktor) menjadi narasumber peHTem edisi Kamis 26 Mei 2022 episode ke 80 Tahun ke II dengan tema: Kadis Pariwisata Aceh Undang Wulan Guritno Pamer Aurat di Nanggroe Syariah?, yang dipandu oleh host Siti Aminah, Jangan lupa like share comment and subsribe.

YARA

Somasi Menteri ESDM, SKK Migas dan Pertamina

Humas YARA AcehKetua Yayasan Advokasi Rakyat Aceh (YARA), Safaruddin SH
A A A

Somasi ini merupakan yang kedua setelah yang pertama kami kirimkan pada (23/2) lalu, dan untuk yang kedua ini kita tujukan juga kepada Menteri ESDM, kalau yang pertama hanya tembusannya saja, namun ini sekalu Ketua Komite Pengawas juga kita minta untuk bertanggung jawab

Safaruddin, SH Ketua YARA Aceh

ACEHIMAGE.COM - Ketua Yayasan Advokasi Rakyat Aceh (YARA), Safaruddin SH, melayangkan surat somasi kepada Menteri ESDM, Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) dan Direktur Utama (Dirut) Pertamina.

"Somasi ini merupakan yang kedua setelah yang pertama kami kirimkan pada (23/2) lalu, dan untuk yang kedua ini kita tujukan juga kepada Menteri ESDM, kalau yang pertama hanya tembusannya saja, namun ini sekalu Ketua Komite Pengawas juga kita minta untuk bertanggung jawab," kata Safar dalam surat yang dikirimkan melalui email masing masing instansi pada (13/4/2022).

Menurut Safar, Sesuai dengan ketentuan bahwa Blok Perlak tersebut adalah wilayah kerja PT Pertamina (Persero) yang berkontrak dengan SKK MIGAS dan masih belum alihkan kepada Badan Pengelola Migas Aceh (BPMA) sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 23 tahun 2015. Sehingga, sampai saat ini, masih menjadi tanggung jawab SKK MIGAS dengan Pertamina sebagai pemegang hak kelola Blok Perlak," tegas Safar di Banda Aceh, Kamis (14/4/2020).

Selanjutnya, kata safar, selain penutupan sumur yang terbakar, YARA juga meminta kepada Menteri ESDM, SKK Migas dan Pertamina untuk mengganti kerugian masyarakat yang terjadi pada saat terjadinya kebakaran di sekitar Blok Perlak tersebut, dan pemberdayaan masyarakat juga harus menjadi perhatian dari Kementerian ESDM, SKK Migas dan Pertamina.

"Selain menutup sumur yang terbakar di areal tersebut, kami meminta agar Menteri ESDM, SKK Migas dan
Pertamina mengganti kerugian masyarakat yang ditimbulkan dari beberapa kali kebakaran didalam blok Perlak tersebut.

Setelah itu juga melakukan pemberdayaan kepada masyarakat di sekitarnya, ini masih menjadi kewenangan dari SKK Migas walaupun sesuai dengan PP 23 tahun 2015 seharusnya sudah di alihkan ke BPMA," kata Safar.

Dalam surat somasi yang kedua ini, YARA menunggu respon dari para pihak sampai pada(16/4/2022), dan jika tidak ditanggapi maka YARA akan membawa masalah ini ke Pengadilan.

"Somasi kedua ini kami tunggu realisasinya paling lama sampai tanggal 16/4/2022, jika somasi ini tidak di indahkan, maka kami akan mengambil langkah hukum kedepannya," tutupnya.[]

Rubrik:ACEH

Komentar

Loading...