Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mendata, ada lebih dari 300 rumah yang mengalami kerusakan dengan berbagai tingkatan, akibat gempa berkekuatan magnitudo 6,1 mengguncang Malang dan sekitar Jawa Timur pada siang tadi. Data itu terakhir diterima BNPB pada pukul 20.00 WIB. "Data BNPB hari ini, pukul 20.00 WIB, lebih dari 300 rumah rusak dengan tingkatan berbeda, dari ringan hingga berat," kata Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati melalui keterangan resminya, Sabtu (10/4/2021). "Catatan sementara, 13 unit rumah rusak namun belum ditentukan kategori tingkat kerusakan. Sedangkan sejumlah kerusakan fasilitas umum, antara lain sarana Pendidikan 11 unit, kantor pemerintah 7, sarana ibadah 6, RSUD 1 dan pondok pesantren 1," ungkapnya.

Sambut Ramadhan, Forkopimda Banda Aceh Keluarkan Seruan Bersama

Humas Pemko Banda AcehForum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Banda Aceh menggelar rapat membahas persiapan-persiapan dan mengeluarkan seruan bersama
A A A

BKM Masjid kita minta dapat memastikan fasilitas ibadah bersih, mengarahkan jamaah menggunakan masker. Kemudian mengatur tata laksana berwudhuk sesuai dengan prokes

Aminullah Usman Wali Kota Banda Aceh

BANDA ACEH - Menyambut bulan Ramadhan 1442 hijriah yang tinggal menunggu hitungan hari, Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Banda Aceh menggelar rapat membahas persiapan-persiapan dan mengeluarkan seruan bersama.

Rapat dipimpin langsung oleh Wali Kota Banda Aceh, Aminullah Usman, Kamis, 1 April 2021 di pendopo.

Hadir unsur pimpinan daerah, dari kepolisian, unsur Kodim 0101/BS, MPU, Pengadilan Negeri, Mahkamah Syari'ah dan Kejaksaan Negeri. Dari jajaran Pemko hadir Kadis Syariat Islam, Ustad Ridwan, Kadis Kesehatan Lukman dan sejumlah Kepala SKPK lainnya. Hadir juga para camat dan jajarannya.

Dalam rapat ini, dibahas bagaimana tata laksana ibadah selama bulan puasa. Masjid dan meunasah diminta dapat memastikan berjalannya protokol kesehatan agar para jamaah merasa aman dan nyaman dalam menjalankan ibadah mengingat saat ini pandemi Covid-19 yang belum mereda.

"BKM Masjid kita minta dapat memastikan fasilitas ibadah bersih, mengarahkan jamaah menggunakan masker. Kemudian mengatur tata laksana berwudhuk sesuai dengan prokes," ujar Aminullah sesuai dengan konsep poin-poin dalam seruan bersama yang segera akan dikeluarkan.

Kata Aminullah, butir-butir dalam seruan bersama harus berjalan sesuai yang diinginkan dan para Camat diminta melakukan sosialisasi dengan gencar melalui keuchik ke masing-masing gampong.

"Jika sudah final poin-poinnya, seruan bersama ini harus tersosialisasi dengan baik. Jika perlu kita tempelkan di masjid-masjid dan fasilitas publik lainnya agar tersampaikan ke masyarakat dengan baik," kata wali kota.

Adapun beberapa poin yang sedang dibuatkan adalah menjaga kebersihan, selalu cuci tangan pakai sabun, jaga jarak dalam aktivitas luar rumah dan selalu memakai masker. Bagi yang memiliki penyakit menular, dilarang shalat berjama’ah di masjid atau meunasah.

Untuk BKM Masjid diminta dapat memastikan fasilitas ibadah yang bersih, nyaman dan memastikan seluruh jamaah memakai masker.
Kemudian mengatur tata laksana berwudhu sesuai dengan protokol kesehatan.

Selanjutnya mencegah jamaah yang terindikasi tidak sehat atau mengindap penyakit menular untuk tidak ikut ibadah berjamaah.

Untuk pengusaha rumah makan, cafe, mall/super market, hotel dan tempat hiburan dilarang menjual makanan dan minuman untuk umum mulai Imsak hingga pukul 16.30 WIB.

Pelaku usaha juga diminta menutup semua jenis usaha dan jasa mulai shalat Isya sampai selesai shalat tarawih, dan dapat dibuka kembali khusus pada bulan Ramadhan mulai pukul 21.30 hingga pukul 24.00 WIB.

Tidak menggelar karaoke, mengoperasikan permainan billyard, playstation, berbagai jenis game online dan hiburan lainnya selama bulan suci Ramadhan juga terdapat dalam butir-butir seruan bersama tersebut.

Seluruh hotel, wisma dan penginapan dilarang menyediakan makanan dan minuman kepada tamu yang menginap sejak dari imsak sampai dengan saat berbuka puasa.

Bagi pedagang, dilarang menggunakan pengeras suara karena dapat mengganggu ketentraman dan kekusyukan beribadah.

Dalam rapat ini, Wali Kota mengatakan seruan bersama ini nantinya harus diawasi oleh seluruh petugas, baik Satpol PP dan WH maupun aparatur lain yang akan dibantu oleh TNI/Polri agar dapat berjalan maksimal sehingga masyarakat kota dapat menjalankan ibadah puasa dengan khusyuk.[]

Rubrik:GEMILANG

Komentar

Loading...