Sembilan warga Aceh Selatan dilaporkan positif COVID-19 setelah dilakukan uji swab yang dikirim dari Balitbangkes Aceh ke Jakarta. Direktur RSDYA dr Erizaldi MKes SpOg menyampaikan sembilan warga Aceh Selatan yang positif terdiri S (46), l (45),N (46), G (12), A (35), D (25), T (42), M (5), R (24) "Swab secara mandiri yang dilakukan RSUDYA lalu simpelnya dikirim litbankes Aceh, berhubung alat itu sekali pakai sudah habis lalu dikirim ke jakarta hasilnya positif covid 19, ”kata Direktur dr Erizaldi, Minggu (9/8/2020).

Respons Ahli Terhadap Anggapan Virus Corona Tidak Berbahaya?

NETIlustrasi COVID-19
A A A

BANDA ACEH - Lebih dari 18 juta orang terinfeksi virus corona sejak pertama kali muncul di Kota Wuhan, China.

Dari angka itu, 11,3 juta pasien di antaranya dinyatakan sembuh dan 689.070 meninggal dunia.

Sebagaimana dilansir Kompas.com hari ini, kendati demikian, banyak pihak yang meragukan bahwa wabah virus corona (Covid-19) benar- benar berbahaya.

Menanggapi hal itu, Ahli Patologi Klinis sekaligus Wakil Direktur Rumah Sakit UNS Tonang Dwi Ardyanto mengatakan, melihat situasi saat ini di dunia dan Indonesia menunjukkan bahwa virus corona berbahaya.

Menurutnya, para penderita pun kini sangat bervariasi, dari segala kalangan maupun usia.

"Ilmu pengetahuan memang berkembang.
Penelitian suatu saat nanti mungkin akan membuktikan bahwa apakah Covid-19 ini penyakit seperti apa, itu nanti," kata Tonang, Minggu (2/8/2020).

"Yang kita hadapi saat ini kan situasi dimana nyatanya orang yang kena Covid-19 sangat bervariasi," ungkapnya.

Perbandingan

Sebagai perbandingan, virus SARS yang muncul pada 2002 silam telah menginfeksi 8.098 orang dan menewaskan 774 orang.

Sementara MERS atau sindrom pernapasan Timur Tengah dilaporkan menginfeksi 2.494 kasus dengan 858 korban meninggal.

Tonang menjelaskan, saat ini banyak anak muda tanpa penyakit penyerta atau komorbid, tetapi bisa terinfeksi virus corona dan meninggal dunia.

"Dari segi usia, dulu dianggap banyak yang tua, tapi yang muda kini pun banyak yang kena dan meninggal, anak-anak juga bisa," papar dia.

"Dulu yang dianggap berbahaya itu kan yang punya penyakit penyerta, ternyata orang sehat pun bisa kena dan meninggal, seperti dr Andhika kemarin," tambah dia.

Covid-19 berbahaya

Masih kata Tonang, semua orang pasti berharap bahwa wabah ini dapat segera diatasi. Dia pun tak pernah melarang adanya harapan baik bahwa virus corona  tidak berbahaya.

Akan tetapi, sebelum semua itu terbukti, sebaiknya tidak dikatakan terlebih dahulu.

"Sebelum itu terbukti, jangan dikatakan dulu. Kita jadikan doa, sebelum terwujud ya harus berusaha. Nyatanya penyakit ini menimbulkan masalah besar," tutur dia.

"Janganlah kita beri suatu harapan yang belum pada tempatnya. Kalau soal harapan, kita semua punya harapan baik, kita semua sudah ingin segera selesai, kita sudah lelah," sambungnya.

Dia juga meminta agar masyarakat tidak menuding rumah sakit mengambil untung tanpa disertai bukti.

Sebab, hal itu berpengaruh pada kondisi batin para tenaga medis yang kini sedang berjuang di baris terdepan untuk melawan virus corona.

Jika memang menemukan adanya rumah sakit 'nakal', Tonang pun mengimbau masyarakat melaporkan agar bisa segera ditindak.

"Itu sangat melelahkan batin kita. Kalau memang menemukan ada yang nakal, ya langsung tindak. Jangan langsung menuding ke semua, kan jadi tidak nyaman juga," demikian kata tonang.

Rubrik:KESEHATAN

Komentar

Loading...