Presiden Duta Central Revolusi Rakyat (DCRR), Sufaini Usman Syekhy (Tgk Syekhy) kembali menjadi narasumber peHTem edisi Senin, 5 Desember 2022 episode ke 31 Tahun ke 3 dengan tema: Mimpi Aceh Merdeka Mulai Dilupakan Petinggi GAM? yang dipandu oleh host Siti Aminah, S.IP, M.MLS, Jangan lupa like share comment and subsribe.

Pj Bupati Azwardi Lantik Pengurus ICMI Aceh Utara

Pj Bupati Aceh Utara AzwardiAP, M.Si
A A A

ACEH UTARA - Penjabat Bupati Aceh Utara Azwardi, AP, M.Si meminta pengurus dan anggota Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) ikut menyumbangkan pikiran untuk program-program pemberdayaan ekonomi ummat.

Sebab, ICMI merupakan organisasi cendekiawan yang mampu melahirkan konsep kemuslahatan ummat, pemberdayaan ekonomi dan tatanan hidup yang ideal dalam masyarakat, di mana saling membantu dan memberikan kontribusi untuk tercapai cita-cita.

Demikian antara lain disampaikan Pj Bupati Azwardi, AP, M.Si, dalam sambutannya usai pelantikan Pengurus ICMI Orda Aceh Utara periode 2022 – 2027 di aula Kantor Bupati di Landing Kecamatan Lhoksukon, Kamis, (03/11).

Turut hadiri pada kegiatan tersebut Sekretaris ICMI Orwil Aceh Prof. Dr. Dr. Rajuddin, SpOG (K)-FER, Ketua Badan Penasehat ICMI Orda Aceh Utara, Ketua Dewan Pakar ICMI, Ketua DPRK Aceh Utara Arafat Ali, SE, Rektor UNIKI Prof. Apridar, para pejabat Forkopimda, para Staf Ahli Bupati, para Asisten Setdakab Aceh Utara, para Kepala SKPK, dan Kabag Setdakab, sejumlah cendikiawan, pimpinan Ormas Islam, serta sejumlah tokoh masyarakat.

“Semua elemen masyarakat wajib berkolaborasi dalam memajukan Aceh Utara yang kita cintai, hari ini kami bertemu dengan orang-orang yang tepat,” ungkap Azwardi.

Lanjut Azwardi, atas nama Pemkab Aceh Utara mengucapkan selamat dan menyampaikan apresiasi kepada Ketua dan seluruh unsur Pengurus ICMI yang dilantik untuk menjadi nakhoda organisasi pada periode 2022 – 2027. “Dalam ikrar ICMI disebutkan, siap menjadi insan intelektual berbasis syariat Islam, untuk itu saya mengajak untuk berbakti bagi daerah ini, karena saat ini Aceh Utara sangat membutuhkan intelektual-intelektual untuk membangun kesejahteraan ummat,” ujarnya.

Disebutkan, masa keemasan Aceh Utara dulu pernah kita rasakan bersama, namun hari ini telah kandas seiring dengan perjalanan waktu. “Untuk itu, mari kita tingkatkan SDM yang membawa kekayaan intelektual bagi Aceh Utara,” ajak Azwardi.

Terkait dengan kegiatan perusahaan Migas selama ini di Aceh Utara, semoga hasilnya positif dan bisa dieksplorasi kembali seperti masa-masa pada tahun 80-an. “Bagaimana kita harus persiapkan anak-anak kita sebagai generasi masa yang akan datang, jangan sampai ketika industri Migas kembali datang, anak-anak kita malah tidak siap,” tandasnya.

Pihaknya mengajak ICMI melahirkan program, bagaimana menciptakan pembangunan Aceh Utara yang lebih maju ke depannya.

Azwardi juga memaparkan realitas dalam masa kepemimpinannya, di antaranya persoalan bidang kesehatan. Di mana saat itu persentase anak yang mengalami stunting mencapai 7,2 persen, akan tetapi saat ini telah berhasil diturunkan sebesar 1 persen, sehingga saat ini angka stunting Aceh Utara tinggal 6,2 persen.

“Kita terus tekan angka stunting, kita harus benar-benar siap dalam membangun generasi emas tanpa kekurangan gizi, ini penting kita lakukan, karena jika tanpa gizi maka akan sia-sia kita tinggalkan generasi ini untuk tampil memajukan daerah,” tegas Pj Bupati.

Keadaan hari ini, lanjutnya, bagi anak-anak di perkotaan agak susah untuk diajak makan sayur dan makanan olahan lokal bergizi. Mereka cenderung lebih tertarik memilih makanan instan. “Ini problema di tingkat keluarga, ditambah lagi dengan persoalan keluarga yang kawin di usia dini, setelah setahun mereka bercerai, padahal pasangan wanita ini sedang hamil, bagaimana bayi yang akan lahir dalam kekurangan gizi,” terangnya lagi.

“Nah, di sinilah dibutuhkan peran ICMI membangun konsep ekonomi keluarga dan ekonomi ummat pada umumnya,” imbuh Azwardi.

Pemkab saat ini sedang memikirkan ekonomi pasca pandemi dan banjir menerjang kawasan Lhoksukon. Salah satu solusinya adalah memberdayakan dan menghidupkan UMKM- UMKM yang dipandang penting untuk mendongkrak ekonomi rakyat di Bumi Pase ini.

Kata Azwardi, Pemkab Aceh Utara terus fokus pada peningkatan dan kemajuan UMKM. Salah satunya, sekarang telah mendapatkan hak paten untuk produk batik motif Pase, dan akan segera dipromosikan sampai ke tingkat nasional.

Inflasi di daerah ini juga terus ditekan pelan-pelan, saat ini juga sedang melakukan pasar murah di belasan kecamatan, sehingga harga sembako dapat ditekan di pusat-pusat kota kecamatan dalam Kabupaten Aceh Utara.

Sementara itu, Sekretaris ICMI Orwil Aceh Prof. Dr. dr. Rajuddin, SpOG(K)-FER, dalam arahannya antara lain mengharapkan agar pengurus ICMI Orda Aceh Utara 2022 – 2027 ini hendaknya mampu menjalankan visi dan misi ICMI ke depan. Ciri khas insan cendekia ini adalah cerdas mengedepankan iman dan taqwa serta daya pikir untuk membangun bangsa.

“Daerah ini dikenal kaya dengan sumberdaya alam yang melimpah, namun kemiskinan masih belum mampu ditekan. Dalam hal ini kami dari cendikiawan siap bekerja sama dengan Pemkab Aceh Utara untuk memajukan daerah ini,” kata Rajuddin.

Majelis Pengurus ICMI Orda Aceh Utara yang dilantik masing-masing Ketua Ismet Nur AJ Hasan, S.Sos, Wakil Ketua I Jamaluddin, S.Sos, M.Pd, Wakil Ketua II Tgk. Fakhrurrazi bin Hamzah, M.Pd, Wakil Ketua III Hasbuh Yahya, ST, Sekretaris Drs. Ibrahim Bewa, MA, Wakil Sekretaris Rizal Jayadi, SE, MM, Bendahara Drs. T. Zulkifli, MM, Wakil Bendahara Teuku Nasri, SE, dan dilengkapi dengan divisi dan seksi-seksi.

Sedangkan pada posisi Dewan Penasehat dan Dewan Pakar, di antaranya terdapat nama Azwardi Abdullah, AP, M.Si, Muhammad Thaib, Arafat Ali, SE, Abdul Aziz Midat, SH, MH, Dr. A. Murtala, M.Si, dan Amirullah M Diyah, Lc. M.Ag.[]

Rubrik:ACEH

Komentar

Loading...