Plt Gubernur: 

Perlu Kewaspadaan Bersama untuk Antisipasi Penyebaran Covid-19

HUMAS DAN PROTOKOL SETDA ACEHPlt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah
A A A

BANDA ACEH - Pelaksana Tugas Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, menegaskan perlu upaya dan kewaspadaan bersama untuk mengantisipasi penyebaran virus Covid-19. Apalagi virus yang lebih dikenal dengan Corona itu telah menginfeksi dua warga Indonesia di Depok Jawa Barat.

"Perlu upaya penanggulangan yang lebih aktif dalam bentuk peningkatan kewaspadaan dini, kesiapsiagaan, serta tindakan antisipasi pencegahan, deteksi, pengobatan, dan respons lain yang diperlukan," kata Nova dalam pernyataan tertulisnya yang dibacakan Sekda Aceh, Taqwallah, pada konferensi pers di Banda Aceh, Rabu (4/3/2020).

Untuk itu, Nova menginstruksikan seluruh pejabat SKPA serta Wali Kota dan Bupati se Aceh untuk meningkatkan komunikasi, informasi, dan edukasi kesehatan kepada masyarakat secara berkala. Terutama kepada masyarakat yang akan berpergian ke wilayah terjangkit, dengan materi pencegahan penyebaran penyakit melalui praktek perilaku hidup bersih dan sehat dan antisipasi penularan.

Para pihak terkait juga diminta melakukan antisipasi, deteksi, serta respon terhadap penumpang di bandara dan pelabuhan laut terutama penumpang internasional.

Selanjutnya, Nova meminta pejabat terkait untuk menyiapkan fasilitas pelayanan kesehatan perawatan dan rujukan serta fasilitas penunjang seperti laboratorium dan bahan logistik kesehatan yang diperlukan beserta jejaringnya secara terpadu.

"Terus berkomunikasi secara intensif dengan para pihak yang berkepentingan, baik di pusat maupun daerah, sesuai dengan tugas dan fungsinya guna mencegah penyebaran Infeksi COVID–19 di wilayah Aceh," kata Taqwallah membacakan arahan Nova.

Sementara jajaran kesehatan diminta agar melaporkan secara berjenjang dalam waktu 1x24 jam apabila ditemukan adanya suspek COVID-19.

Kepada seluruh masyarakat Aceh, diharapkan tetap tenang sembari meningkatkan kewaspadaannya. Semua informasi tentang kesehatan dan riwayat perjalan diharapkan untuk dilaporkan kepada petugas.

Masyarakat yang mengalami gejala demam, batuk, sesak napas, dan baru kembali dari negara terjangkit dalam 14 hari sebelum sakit juga diminta segera periksa ke puskesmas atau rumah sakit terdekat.

Nova berharap masyarakat terus melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat serta memperbanyak konsumsi buah-buahan, sayuran dan makanan kaya protein untuk meningkatkan daya tahan tubuh seperti ikan, daging dan telur.

Selanjutnya adalah selalu mencuci tangan terutama setelah batuk atau bersin, sebelum dan sesudah menyiapkan makanan, sebelum makan, setelah menggunakan toilet, dan setelah merawat binatang.

"Sebaiknya cuci tangan dengan air mengalir dan sabun serta bilas kurang lebih 20 detik. Jika tidak tersedia air, dapat menggunakan cairan pembersih tangan yang mengandung alkohol 70-80 persen," ujar Taqwallah.

Pesan Nova selanjutnya adalah menerapkan etika batuk, yakni menutup mulut/hidung saat bersin atau batuk dengan menggunakan tisu. Selalu gunakan masker jika menderita sakit dengan gejala infeksi saluran napas (demam, batuk, dan flu) dan segera berobat.

Sementara petugas kesehatan diharapkan untuk tidak panik namun tetap siaga dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.

Petugas diinstruksikan untuk selalu menggunakan alat perlindungan diri (APD) sesuai kebutuhan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.

"Apabila dijumpai suspek kasus COVID-19 segera lakukan langkah-langkah penanganan kasus sesuai dengan Pedoman Kesiapsiagaan Menghadapi Corona Virus Disease (COVID-19) yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan RI," ujarnya.
(ADV)

Rubrik:PEMDA ACEH

Komentar

Loading...