Zikrayanti, MLIS, PhD (Cand) menjadi narasumber peHTem edisi Kamis 23 September 2021 episode 10 Tahun ke II dengan tema: Terkait Vaksin Siswa, Wali Murid Minta Gubernur Pecat Kadisdik Aceh, yang dipandu oleh host Indah Rastika Sari. Jangan lupa subsribe like share dan comment.

Nova Promosikan Arabika Gayo Pada Puncak Gernas BBI

Gubernur Aceh, Nova Iriansyah bersama Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi RI, Luhut Binsar Pandjaitan, serta Menteri Kelautan dan Perikanan RI, Sakti Wahyu Trenggono, meninjau produk UMKM pada acara Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) di Anjong Mon Mata Meuligoe Gubernur Aceh, Banda Aceh, Rabu (8/9/2021).
A A A

BANDA ACEH – Kampanye ‘Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia’ dengan tagar #Pasar Laut Indonesia dan tema: Ikan dan Kopi Aceh tentu sangat sesuai dengan kondisi Aceh. Sebagaimana diketahui, ikan dan Kopi merupakan dua sumber daya alam yang begitu menonjol di Aceh. Apalagi kopi Arabica Gayo yang 80 persennya diproduksi oleh para petani lokal.

Hal tersebut disampaikan oleh Gubernur Aceh Nova Iriansyah, dalam sambutannya pada puncak pelaksanaan Gernas BBI, di Anjong Mon Mata, Komplek Meuligoe Gubernur Aceh, Rabu (8/9/2021).

“Selain dari sektor perikanan, sektor pertanian dan perkebunan juga merupakan penopang kuat bagi tumbuhnya perekonomian di Aceh. Dan jika berbicara di tingkat dunia, yang paling menonjol dari sektor pertanian Aceh adalah kopi. Adapun Kopi yang dimaksud adalah kopi jenis Arabika yang dikembangkan di kawasan dataran tinggi Gayo,” ujar Nova.

Sosok nomor satu di Pemerintahan Aceh itu menambahkan, lebih dari 60 persen produk kopi Arabika Aceh telah berhasil menembus pasar Eropa dan Amerika. Dari total seluruh produk kopi arabika premium dalam negeri, 40 persennya berasal dari Tanah Gayo. Karena itu keberhasilan Aceh mengembangkan kopi Arabica, identik dengan keberhasilan rakyat dalam mengoptimalkan sumber daya alamnya. Tentu saja ini sebuah kebanggaan khusus bagi Aceh. “Data ini jelas menunjukkan bahwa Kopi Gayo sangat digemari. Wajar jika Kopi Gayo juga menjadi kebanggaan nasional di tingkat dunia. Yang lebih membanggakan lagi, Bapak Ibu sekalian, sekitar 80 persen kebun kopi Arabica di Tanah Gayo dikelola oleh masyarakat, sisanya dikelola oleh korporat. Kebanggaan pada produksi ini selayaknya kita perkuat, sehingga berbagai jenis usaha yang terkait di dalamnya juga turut berkembang,” kata Nova.

Dalam sambutannya, Gubernur Aceh itu juga mengungkapkan, betapa sumber daya kelautan Indonesia begitu kaya. Nova menjelaskan, sumber daya kelautan Indonesia adalah potensi besar yang bisa dimanfaatkan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi daerah. Aceh termasuk salah satu wilayah yang memiliki sumber daya laut yang berlimpah. “Tidak mengherankan, sebab hampir semua wilayah Aceh dikelilingi oleh laut. Boleh dikatakan, Aceh berpotensi menjadi salah satu lumbung ikan nasional. Karena itu, kami berharap investasi di sektor industri perikanan ini bisa lebih ditingkatkan sehingga ekspor perikanan laut Aceh bisa lebih bervariatif dan bernilai tinggi,” kata Gubernur.

Nova mengungkapkan, saat ini tercatat ada sekitar 232 UMKM atau Unit Pengolahan Ikan lokal yang berada di bawah pembinaan Dinas Kelautan dan Perikanan Aceh. Di samping itu, ada juga puluhan UMKM dan koperasi yang bergerak dalam usaha pengembangan Kopi Gayo di bawah binaan Dinas Koperasi dan UKM serta Disperindag Aceh. “Setiap pengolah produksi lokal ini selalu mendapatkan pengawasan dari lembaga terkait. Bersamaan dengan itu, juga tengah dilakukan pelatihan onboarding bagi produk lokal ini. Melalui berbagai pelatihan Onboarding ini diharapkan UMKM Aceh, mampu meningkatkan kompetensi dan kapasitas usahanya sehingga penjualan produk melalui e-commerce bisa lebih meningkat,” imbuh Nova.

Gubernur optimis, peluncuran kampanye Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia kali ini, dapat memperkuat peranan UMKM Acehm agar semakin siap menghadapi persaingan di era digital. Untuk itu, Nova berharap dukungan dari Menko Marves dan Menteri KKP, Perbankan, BUMN dan pihak swasta lainnya untuk kemajuan UMKM di Aceh. “Terimakasih kami ucapkan kepada Bapak Luhut Binsar Panjaitan dan Bapak Sakti Wahyu Trenggono selaku Campaign Manager, serta para pihak yang telah memilih Aceh sebagai Tuan Rumah Puncak acara pelaksanaan Gernas BBI tahun 2021 ini. Semoga semangat yang kita gaungkan hari ini bermanfaat bagi kemajuan UMKM dan bagi bangsa Indonesia di masa mendatang,” pungkas Gubernur Aceh.

Senada dengan Gubernur, Menko Marves Luhut Binsar Panjaitan juga menegaskan, bahwa luas pantai Aceh menjadi potensi yang sangat baik bagi pengembangan industri kelautan dan para pelaku UMKM terkait di Aceh. Dengan kekompakan, Menko Luhut meyakini, Aceh mampu menjadi salah satu daerah lumbung perikanan di Aceh. “Luas pantai Aceh menjadi potensi besar bagi upaya pengembangan industri kelautan. Namun hal tersebut hanya dapat dilakukan dengan kekompakan. Republik ini hanya bisa bangkit dengan kekompakan. Kepada generasi muda Aceh saya berpesan, mari kita jaga kekompakan untuk membangun Aceh dan Indonesia menjadi lebih baik lagi,” ujar Luhut.

Sementara itu, Menteri Kelautan dan Perikanan RI Sakti Wahyu Trenggono, dalam sambutannya menyampaikan rasa bahagianya karena dapat menyelenggarakan puncak gelaran Gernas BBI di Bumi Serambi Mekah. “Sebuah kebanggaan bagi KKP karena dapat menyelenggarakan Gernas BBI di Aceh. Apa yang kita lakukan hari ini merupakan bagian dari upaya pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi, terutama sektor UMKM yang turut terdampak. Semoga kegiatan ini dapat mendukung kebangkitan UMKM bidang kelautan dan perikanan Aceh. Mari jadikan Gernas BBI ini sebagai momentum mendukung produk dan UMKM lokal untuk bangkit,” imbau Sakti.

Dukungan bagi kebangkitan UMKM di tengah pandemi juga disampaikan oleh Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, yang mengikuti kegiatan ini secara daring via konferensi video. “Bank Indonesia siap mendukung kebangkitan dan pemberdayaan UMKM di seluruh Indonesia. Hingga saat ini, BI sudah membantu sebanyak 3,3 juta UMKM untuk tersambung dengan sistem fintech. Digitalisasi adalah salah satu upaya BI mendukung kebangkitan UMKM. BI sangat mendukung gelaran Gernas BBI ini,” kata Perry. []

Rubrik:ACEH HEBAT

Komentar

Loading...