Sembilan warga Aceh Selatan dilaporkan positif COVID-19 setelah dilakukan uji swab yang dikirim dari Balitbangkes Aceh ke Jakarta. Direktur RSDYA dr Erizaldi MKes SpOg menyampaikan sembilan warga Aceh Selatan yang positif terdiri S (46), l (45),N (46), G (12), A (35), D (25), T (42), M (5), R (24) "Swab secara mandiri yang dilakukan RSUDYA lalu simpelnya dikirim litbankes Aceh, berhubung alat itu sekali pakai sudah habis lalu dikirim ke jakarta hasilnya positif covid 19, ”kata Direktur dr Erizaldi, Minggu (9/8/2020).

Mubes PB-Himabir Dinilai Jadi Pemecah Belah Mahasiswa Bireuen

ISTIMEWAKoordinator Forum Mahasiswa Bireuen, Imadul Auwalin
A A A

BANDA ACEH - Forum Mahasiswa Bireuen yang menempuh pendidikan di Kota Banda Aceh dan Aceh Besar menolak Musyawarah Besar (Mubes) Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Bireuen (PB-Himabir) Banda Aceh VI.

Mubes tersebut rencananya akan dibuka di Pendopo Bupati Bireuen pada, Jumat (10/7/2020) nanti malam. Sementara proses musyawarah akan berlangsung di Aula Setda Kabupaten Bireuen.

Mubes itu dinilai menjadi pemecah belah mahasiswa Bireuen yang sedang menempuh pendidikan di Banda Aceh dan Aceh Besar. Padahal, sejatinya PB-Himabir menjadi wadah pemersatu mahasiswa Bireuen yang sedang menempuh pendidikan di dua daerah itu.

Hal itu diputuskan dalam pertemuan di sebuah warung kopi di Banda Aceh, Kamis, 9 Juli 2020 malam. Pertemuan ini dihadiri 12 perwakilan kecamatan di Kabupaten Bireuen, yakni Gandapura, Makmur, Kutablang, Kota Juang, Jeumpa, Peusangan Siblah Krung, Peusangan, Peusangan Seulatan, Jangka, Samalanga, Simpang Mamplam, dan Jeunieb.

Koordinator Forum Mahasiswa Bireuen, Imadul Auwalin mengatakan, mubes yang diduga dimotori oleh Bupati Bireuen Muzakkar A Gani ini diduga merupakan upaya pemecah belahan mahasiswa Bireuen yang berada di Banda Aceh dan Aceh Besar.

"Mobilisasi mahasiswa yang berada di Banda Aceh dan Aceh Besar untuk mengikuti Mubes Himabir VI pun tidak ada kejelasan. Pemangkasan terhadap hak-hak yang dimiliki mahasiswa ini sangat mencederai persatuan mahasiswa yang seharusnya disatukan dalam wadah organisasi Himabir ini," ujar Imadul dalam kerterangan tertulis yang diterima acehimage.com, Jumat (10/7/2020).

Menurut Imadul, mahasiswa Bireuen yang berada di Banda Aceh dan Aceh Besar juga tidak akan mungkin kembali ke Bireuen di masa new normal ini. Selain terkendala biaya, pihaknya juga menaati protokol kesehatan yang mana zona merahnya Banda Aceh dan Aceh Besar akan beresiko ketika kembali ke Bireuen yang masih zona hijau.

"Bapak bupati harus lebih mementingkan keamanan negara ketimbang politiknya," jelas Imadul.

Menurut Imadul H Muzakkar A Gani selaku Bupati Bireuen yang sekaligus menjadi pembina Himabir seharusnya berfikir lebih dewasa dan lebih bisa membimbing para mahasiswa yang masih butuh bimbingan ini.

"Apabila Bapak Bupati tetap membuka Mubes Himabir ke-VI di Bireuen maka kami mahasiswa Bireuen yang berada di Banda Aceh dan Aceh Besar menganggap pak bupati sebagai bapak pemecah belah mahasiswa Bireuen," pungkasnya.

Rubrik:ACEH

Komentar

Loading...