Dr. Zainuddin, SE, M.Si, Pakar Ekonomi dan juga Dekan Fakultas Ekonomi USM, narasumber peHTem edisi Kamis 17 Juni 2021 episode 48 dengan tema: Setelah Pedagang Dipaksa Hengkang, Tepatkah Pasar Penayong Jadi Wisata Kuliner? dipandu oleh host Indah Rastika Sari. Jangan lupa subsribe like share dan comment.

Kerahkan Roket dan Rudal Anti Tank

Militer China Latihan Tembak Musuh di Laut

Kerahkan roket dan rudal anti tank, militer China latihan tembak musuh di laut.
A A A

BEIJING - Militer China melakukan latihan tembak menembak yang berfokus pada sasaran di laut dengan sistem pertempuran darat tradisional, seperti artileri roket dan rudal anti-tank. Begitu laporan yang diturunkan media China.

"Brigade PLA 80th Group Army baru-baru ini menggunakan sistem peluncur roket ganda jarak jauh PHL-03 dengan jangkauan maksimum hingga sekitar 80 mil untuk menembaki berbagai target maritim," tulis Global Times yang berafiliasi dengan pemerintah menggunakan akronim sebutan untuk tentara China Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), mengutip pernyataan stasiun televisi pemerintah, CCTV, yang dinukil Business Insider, Kamis (3/6/2021).

Tentara China dilaporkan menggunakan drone jarak jauh untuk melakukan pengintaian untuk mendukung serangan artileri terhadap target berbasis laut, beberapa di antaranya dilaporkan target bergerak.

"Pasukan menguji beberapa taktik dan melakukan serangan gabungan pada target, karena latihan tersebut lebih lanjut memvalidasi metode ini dan menunjukkan beberapa roket jarak jauh sangat mematikan bagi target maritim," ucap seorang komandan kompi, Li Yu.

The Global Times, mengutip Kantor Berita Xinhua yang juga dikelola pemerintah, melaporkan bahwa dalam latihan lain, tentara dari Akademi Artileri dan Pertahanan Udara Angkatan Darat PLA menggunakan senjata anti-tank HJ-10 terhadap target maritim di Laut Kuning.

Pakar militer China mengatakan kepada outlet itu bahwa tentara China menunjukkan bahwa mereka serbaguna dan juga dapat memainkan peran dalam misi anti-kapal dan tentara dapat bergabung dengan pasukan lain dalam tugas menangkal area bersama terhadap kapal perang musuh jika mereka memprovokasi dekat dengan China.

Para ahli berpendapat bahwa kemampuan ini juga dapat digunakan untuk melawan serangan amfibi.

Sifat wilayah Asia-Pasifik cenderung membuat militer lebih menekankan pada kemampuan tempur angkatan laut. Namun dalam beberapa tahun terakhir, ada peningkatan minat tentang bagaimana pasukan darat dapat mendukung angkatan laut dan elemen lain dari kekuatan gabungan yang lebih besar dan melakukan pertempuran dengan kapal musuh.

Ini telah menjadi area penelitian, pengembangan, dan juga eksperimen penting bagi militer Amerika Serikat (AS), yang telah mencari opsi untuk menghancurkan kemampuan anti-akses atau area-denial dengan persenjataan rudal di seluruh angkatan bersenjata.

Pada tahun 2018, Angkatan Darat AS berhasil menembakkan Naval Strike Missile dari truk Sistem Beban Pallet, menyerang kapal yang dinonaktifkan selama latihan Rim of the Pacific sebagai yang pertama untuk pasukan tersebut.

Tahun berikutnya, Mark Esper, yang saat itu menjadi sekretaris Angkatan Darat AS, menyarankan bahwa meriam strategis jarak jauh yang diminati Angkatan Darat dapat melubangi pertahanan China di laut, membantu membuka jalan bagi Angkatan Laut AS dari posisi darat.

“Bisa dibayangkan skenario dimana TNI AL merasa tidak bisa masuk ke Laut China Selatan karena kapal angkatan laut China atau apapun itu,” jelasnya.

"Kita bisa - dari lokasi tetap, di pulau atau tempat lain - menyerang target musuh, target angkatan laut, pada jarak yang jauh," imbuhnya.

Angkatan Darat AS juga telah mengejar kemampuan tempur yang dikenal sebagai Rudal Anti-Kapal Berbasis Darat yang akan memungkinkannya mengejar target maritim.

Baru-baru ini, Korps Marinir AS menembakkan rudal dari Sistem Interdiksi Kapal Ekspedisi Laut Angkatan Laut (NMESIS), kombinasi dari rudal serangan angkatan laut dan Kendaraan Taktis Ringan Gabungan tak berawak yang dikenal sebagai kendaraan penembakan Unit Ekspedisi Darat yang Dioperasikan Jarak Jauh (ROGUE), dan menenggelamkan target permukaan bergerak di laut.

“Sekarang, kita dapat memindahkan ini di sekitar kapal atau meletakkannya di darat dan membuat angkatan laut musuh dalam bahaya,” ujar Jenderal David Berger, komandan Korps Marinir, kepada anggota parlemen pada bulan April lalu.

Ia menambahkan bahwa kemampuan semacam ini memungkinkan militer AS untuk memastikan bahwa garis di laut tetap terbuka.

NMESIS adalah salah satu dari beberapa lini upaya Korps Marinir yang telah mencari cara untuk menghadapi ancaman maritim, sesuatu yang mulai diprioritaskan Korps tersebut.

Komandan Korps Marinir AS juga menekankan kepada anggota Kongres tahun lalu bahwa kemampuan anti-kapal berbasis darat yang efektif akan meningkatkan kekuatan angkatan laut AS yang mematikan dan akan membantu menolak musuh menggunakan medan maritim utama.[]

Sumber:sindonews.com
Rubrik:DUNIA

Komentar

Loading...