Pengamat Kebijakan Publik, Dr. Nasrul Zaman, ST, M.Kes, kembali menjadi narasumber peHTem edisi Senin 4 Juli 2022 episode ke 91 Tahun ke II dengan tema: Banda Aceh Terutang, Pejabat Ramai-Ramai Pelisiran Ke Medan, Ada Apa?, yang dipandu oleh host Siti Aminah, Jangan lupa like share comment and subsribe.

Menikah Agar Bahagia

Media Siar/Kevin O ObesiIlustrasi
A A A

Jihad seorang suami di dalam rumah tangga adalah memastikan anggota keluarganya beriman kepada Allah serta mencari nafkah yang baik dan halal untuk menafkahi keluarganya, sedangkan jihad seorang istri adalah melayani suami dan mendidik anak

Sahri Ramadhan Penghulu Muda Pada KUA Kecamatan Bukit Kabupaten Bener Meriah

SETIAP manusia menginginkan kebahagiaan didalam hidupnya. Tidak ada manusia yang menginginkan penderitaan, baik laki-laki begitu juga dengan perempuan, anak-anak dan orang dewasa, orang miskin maupun orang kaya.

Berbicara tentang bahagia tentu memiliki banyak cara untuk meraihnya, Kebahagiaan seseorang relatif pada masing-masing individu, karena setiap orang memliki kecenderungan terhadap sesuatu yang menjadiakan dia bahagia.

Masalah kebahagiaan ini merupakan hal tidak akan pernah habis diperbincangkan, begitu banyak pandangan dan pendapat mengenai kebahagiaan. Mulai dari pemberian makna tentang bahagia, macam-macam kebahagiaan dan faktor yang mempengaruhi kebahagiaan dan lain sebagainya. Salah satu cara untuk mendapatkan kebahagiaan itu dengan menikah.

Bahagia itu sendiri menurut KBBI adalah kesenangan dan ketentraman hidup (lahir batin); keberuntungan; kemujuran yang bersifat lahir batin. Kebahagiaan merupakan suatu keadaan pikiran atau perasaan yang berupa kesenangan dan ketentraman hidup yang dirasakan oleh manusia dalam menghadapi berbagai hal dalam hidup ditandai dengan ketenangan yang bersifat lahir dan batin sehingga merasa berharga, baik dari dirinya sendiri maupun orang lain.

Tujuan dari pernikahan sejatinya untuk meraih kebahagiaan hidup, sebagaimana kisah Nabi Adam 'Alaihis Salam yang merasa belum lengkap kebahagiaannya sebelum Allah SWT menciptakan Siti Hawa. Begitu juga dengan Nabi Zakaria 'Alaihis Salam berdoa kepada Allah Rabbi la tadzarni fardan wa anta khairul waritsin. Artinya," Ya Tuhanku, janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri dan Engkaulah Waris Yang Paling Baik." (QS. Al-Anbiya ayat 89).

Beberapa nabi terdahulu memohon kepada Allah untuk diberikan pasangan didalam menjalani kehidupan, karena di dalam masing-masing pasangan terdapat ketenangan jiwa, ketentraman, serta kasih sayang yang mendalam.

Sebagaimana Nabi SAW meletakkan pernikahan sebagai separuh agama. Separuh, berarti 50 % atau setengah. Ini menandakan pengaruh pernikahan yang sangat penting untuk kebaikan agama seseorang. Nabi SAW menyatakan pernikahan sebagai nishfu ad-din. Dari Anas bin Malik ra, Nabi saw bersabda, "Ketika seorang hamba menikah, berarti dia telah menyempurnakan separuh agamanya (nishfu ad-din). Maka bertaqwalah kepada Allah pada separuh sisanya." (Shahih Targhib wa Tarhib 2/192).

Imam Al-Ghazali dalam kitab Ihya Ulumiddin menjelaskan, dua hal yang paling potensial merusak manusia adalah syahwat kemaluan dan syahwat perut. Menikah telah menyelamatkan manusia dari syahwat kemaluan, inilah makna setengah dari iman pada hadist di atas serta menikah akan melindungi manusia dari penyimpangan dan menghindarkan dari kerusakan. Sangat banyak kerusakan akibat dari dibebaskannya syahwat kemaluan, bukan hanya kerusakan yang menimpa pelaku, tetapi menimpa masyarakat, bangsa bahkan negara. Kebebasan seksual dalam berbagai bentuknya.

Banyak teori menjelaskan tentang cara-cara memperoleh kebahagian, tetapi selaku umat Islam tentu kita harus berpegang teguh terhadap petunjuk yang bersumber dari Alquran dan Sunnah baginda Rasulullah SAW.

Cara memperoleh kebahagiaan di dalam Alquran salah satunya adalah dengan menikah, sebaimana Allah menjelaskan di dalam Alquran, “Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berpikir”. (QS. Ar-Rum. 21).

Di samping itu manusia memperoleh kebahagiaan dengan bertaqwa kepada Allah, sabar, salat, syukur, ikhlas, jihad dan beramal saleh. Penerapan amalan di atas bisa diaplikasikan di dalam rumah tangga dengan cara menikah.

Seseorang dapat meningkatkan ketaqwaannya kepada Allah, sebagai contoh pengantin pria berdomisili di barat sedangkan pengantin wanita bertempat tinggal di timur. Dengan kuasa Allah mereka bertemu dan berjodoh lalu membangun rumah tangga, itu salah satu kuasa Allah yang diperlihatkan kepada manuasia supaya manusia bertaqwa kepada Allah.

Sifat sabar harus ada di dalam rumah tangga. Di dalam mengarungi rumah tangga banyak halangan dan rintangan yang dihadapi, untuk memertahankan keutuhan rumah tangga tersebut harus diiringi dengan kesabaran.

Salat merupakan amalan utama di dalam Islam, untuk mendekatkan diri seorang hamba kepada Rab-Nya dengan salat, salah satu pelipur lara Rasulullah SAW saat menghadapi masalah adalah salat.  Dari sayyidina Hudzaifah RA, dia berkata, "Apabila Baginda Rasulullah SAW menemui suatu kesulitan, maka beliau bergegas mengerjakan salat." (HR Ahmad, Abu Dawud, dari Kitab Durrul Mantsur).

Ikhlas di dalam berumah tangga adalah menerima kekurangan pasangan serta bersedia menutupi kekurangan pasangannya. Menyadari bahwa pasangan itu juga manusia yang pasti memiliki kekurangan, maka dialah yang menjadi pelengkap kekurangannya.

Jihad seorang suami di dalam rumah tangga adalah memastikan anggota keluarganya beriman kepada Allah serta mencari nafkah yang baik dan halal untuk menafkahi keluarganya, sebagaimana Rasulullah Saw bersabda, ”Barangsiapa yang bekerja keras mencari nafkah untuk keluarganya, maka sama dengan pejuang dijaIan Allah ‘Azza Wa Jalla”. (HR. Ahmad).

Sedangkan jihad seorang istri adalah melayani suami dan mendidik anak, sebagaimana sebuah hadist dari Ibnu Abbas Ra menuturkan, datang seorang wanita kepada Nabi SAW seraya berkata, "Sesungguhnya aku adalah duta kaum wanita untuk menghadapmu. Tidak ada seorang wanita di antara mereka, baik yang mengerti maupun tidak mengerti, melainkan dia akan merasa senang dengan kehadiranku di hadapanmu. Allah adalah Tuhan kaum laki-laki dan wanita, sedang engkau adalah Rasul Allah kepada kaum laki-laki dan wanita. Jihad telah diwajibkan kepada kaum laki-laki. Jika menang, mereka akan kaya. Jika gugur sebagai syahid, mereka tetap hidup di sisi Tuhannya. Lalu, adakah di antara amal-amal kaum wanita yang mampu menandingi hal itu?" Nabi SAW menjawab, "Menaati suami dan mengetahui hak-hak mereka (dapat menyamai jihad di jalan Allah), tetapi sedikit dari kalian yang melakukannya." (HR. Thabrani).

Beramal saleh di dalam rumah tangga sangat banyak, karena pernikahan merupakan ibadah terlama kita semasa hidup, minsalnya saling menghormati dan tidak menyakiti pasangan di dalam rumah tangga  merupakan amal saleh, memberikan nafkah dan kasih sayang juga amal shaleh, serta ibadah bersama-sama untuk mencari ridha Allah adalah amal saleh dan masih banyak lagi yang kita lakukan di dalam keluarga menjadi saleh dan mendapatkan pahala disisi Allah.

Maka dapat kita mengambil sebuah kesimpulan bahwa menikah merupakan sarana untuk mendapatkan kebahagiaan. Manusia secara umum selalu mendambakan kebahagiaan, kebahagiaan hidup di dunia serta kebahagiaan di akhirat kelak sebagaimana disebutkan di dalam Alquran, “Wa minhum mai yaquulu rabbanaaa aatina fid dunyaa hasanatawn wa fil aakhirati hasanatanw wa qinaa azaaban Naar.” Artinya: Dan di antara mereka ada yang berdoa, "Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan lindungilah kami dari azab neraka." (QS Al-Baqarah: 201).

Terlebih saat ini bulan yang disunnahkan untuk menikah. Bulan Syawal merupakan bulan yang istimewa setelah bulan Ramadan. Umat Islam dianjurkan untuk memperbanyak ibadah di bulan Syawal serta membawa rutinitas ibadah pada bulan Ramadhan ke bulan Syawal. Salah satu amalan Rasulullah yaitu menggelar pernikahan. Menikah di Bulan Syawal adalah suatu kebaikan dan dianjurkan. Mudah-mudahan pada bulan ini kita mendapatkan kebahagiaan dan kemenangan yang sejadi dari Allah SWT.

  • Penulis adalah Penghulu Muda Pada KUA Kecamatan Bukit Kabupaten Bener Meriah.
Penulis:Sahri Ramadhan
Rubrik:OPINI

Komentar

Loading...