Anggota DPR Aceh HT Ibrahim ST MM meminta Pemerintah Kabupaten Aceh Besar untuk menunda melakukan penataan kawasan Daerah Aliran Sungai (DAS) Krueng Aceh untuk sementara waktu. Ini disampaikan Ibrahim setelah mendengar keluhan dari masyarakat yang selama ini bergantung hidup di daerah tersebut. "Apalagi saat ini, sama-sama kita ketahui sedang Pandemi COVID-19 yang membuat ekonomi masyarakat terpuruk," kata Pria yang akrab disapa Ampon Bram, Kamis (22/10/2020).

Dinas Pendidikan Aceh:

Mengejar 10 PTN Favorit Skema Pembelajaran Dirancang

ISTIMEWA.
A A A

LHOKSEUMAWE - Guna meluluskan pelajar Aceh di 10 Perguruan Tinggi Negeri (PTN) Favorit di Indonesia, Pemerintah Aceh melalui Dinas Pendidikan merancang skema dengan membuat berbagai terobosan.

Salah satu terobosan dengan melakukan kerjasama dengan Perguruan Tinggi agar mendapatkan informasi standar kelulusan siswa sesuai kebutuhan masing-masing perguruan tinggi favorit.

Kepala Dinas Pendidikan Aceh, Drs H Rachmat Fitri HD, MPA dihadapan para guru pada saat mengunjungi sejumlah sekolah yang ada di Kota Lhokseumawe, Sabtu (10/10/2020), di sampaikan bahwa target Dinas Pendidikan Aceh untuk meluluskan minimal 230 siswa ke PTN favorit pada tahun 2021.

"Namun keinginan itu tidak akan tercapai jika tidak adanya kerja keras dan usaha yang maksimal dari satuan pendidikan," katanya.

Guru diingatkan harus secara bersama-sama melakukan pendekatan secara personal dengan murid, sehingga akan menemukan potensi dan bakat yang dimiliki murid.

"Nah, selanjutnya guru harus membina agar lulusannya dapat diterima di Top 10 PTN favorit di Indonesia," ujar Rachmat Fitri.

Kadisdik Aceh itu juga meminta kepada kepala sekolah membuat pola pembejaran sesuai dengan situasi terkini. Dia mencontohkan, seperti membuat kelompok belajar terdiri dari 10 hingga 15 murid, baik di sekolah atau titik kumpul di desa yang mudah diakses.

"Tentunya kepala sekolah harus ada kerjasama dengan Muspika, khususnya lagi dengan Babinsa/ Babinkamtibmas. Mereka ada desa binaannya yang dapat memudahkan kita melaksanakan pembelajaran di desa-desa," katanya.

Selain itu, setiap guru dan murid pada saat pembelajaran agar tetap menjaga wudhunya, baik pada saat datang hingga kembali ke rumah masing-masing.

"Cara ini merupakan bentuk ikhtiar dalam menjaga diri pada masa pandemi Covid 19," imbuhnya.

Pada kesempatan itu Kadisdik Aceh itu menyemangati para guru di SMKN 6 Lhokseumawe dengan mengatakan
"Siapa bilang pada saat pandemi kita tidak bisa berprestasi. Saya mendapatkan banyak informasi dimana-mana anak Aceh mengukir juara pada berbagai ajang lomba, baik yang dilaksanakan di daerah, pusat bahkan internasional. Anak Aceh itu unggul dimana-dimana," katanya.

Lulusan SMK harus menjadi SDM handal dan siap dipakai DUDI

Untuk SMK, lanjutnya, diperlukan adanya kerjasama dengan Dunia Usaha dan Dunia Industri (DUDI) agar murid bisa mempraktikkan semua teori yang didapat di sekolah.

Sehingga setelah lulus nanti mereka akan menjadi SDM yang handal dan siap dipakai DUDI.

"Kemarin kita baru saja bekerjasama dengan Politeknik Pelayaran Malahayati Aceh Besar. Mereka berjanji akan memprioritaskan anak Aceh untuk bekerja dan bisa ditempatkan sesuai keahliannya," ungkapnya.

Selain itu diharapkan dengan adanya kerjasama ini, lulusan SMK di Aceh dapat mengisi peluang kerja dengan sebaik-baiknya.

Dorongan keluarga dan guru sangat penting, agar murid dapat lebih mandiri ketika bekerja diluar daerah.

Menurutnya, guru harus mampu mengembangkan potensi muridnya agar semangat dalam berlatih dan berusaha.

"Sifat "home sick" yang dimiliki anak harus dapat dirubah. Agar mereka memiliki semangat dalam bekerja. Peran orang tua dan guru adalah modal dasar untuk mengembangkan anak," ucap Rachmat Fitri.

Kadisdik Aceh juga mengingatkan agar sekolah dapat dijadikan tempat yang nyaman untuk belajar. Guru BK, baik SMA maupun SMK harus mencari siswa siswi yang berprestasi dan memiliki potensi untuk lulus pada Top 10 Universitas Indonesia dan DUDI.

"Kolaborasi dan kerjasama yang baik, akan melahirkan prestasi yang gemilang untuk Pendidikan Aceh dimasa yang akan datang," imbuhnya.

Pada kesempatan tersebut, Kadisdik Aceh juga menyerahkan SK Plt Kepala SMKN 2 Lhokseumawe kepada Azmi Saputra S. Pd menggantikan Dra Nurmasyitah dikarenakan telah meninggal dunia.

"Tolong dijaga dan dipimpin sekolah ini dengan baik. Dan mohon tingkatkan mutu dan kualitas peserta didik, agar dapat berprestasi serta perbanyak kerjasama dengan DUDI," pesannya.

Selain SMKN 6 Lhokseumawe, Kadisdik Aceh didampingi Kabid Pembinaan SMK, T. Miftahuddin, M. Pd dan rombongan Dinas Pendidikan Aceh juga ke SMAN 2 Lhokseumawe, SMKN 1 Sawang dan SMKN 2 Lhokseumawe.

Kedatangan Kadisdik Aceh untuk menyemangati dan memastikan pembelajaran terus berlangsung, meski dalam keadaan upnormal.

"Kita tidak boleh hanya menerima laporan yang baik-baik saja, tapi harus ada evaluasi kondisi real di lapangan," pungkas Kadisdik Aceh.

Rubrik:ACEH

Komentar

Loading...