Ketua Komisi VI DPR Aceh, Tgk. H. Irawan Abdullah, S.Ag menjadi narasumber peHTem edisi Senin 9 Agustus 2021 episode 63 dengan tema: Biaya Pendidikan Dayah MUQ Pagar Air Selangit, Kucuran Dana Dayah Aceh Kemana? yang dipandu oleh host Indah Rastika Sari. Jangan lupa subsribe like share dan comment.

Berupaya Bangkit

Garuda Indonesia Gandeng SKK Migas

ISTIMEWAPesawat Garuda Indonesia
A A A

JAKARTA - Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia menjalin kerja sama dengan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas (SKK Migas). Penandatangan kerja sama dilakukan hari Kamis, 17 Juni 2021.

Penandatanganan tersebut juga sekaligus menandai peringatan 1 dekade (10 tahun) kerja sama korporasi yang telah berlangsung sejak tahun 2010 yang lalu.

Melalui kerja sama ini, Garuda Indonesia akan memberikan penawaran harga khusus bagi seluruh pegawai SKK Migas dan unsur pendukung, utamanya berkaitan dengan kebutuhan perjalanan untuk rute domestik dan internasional, disamping berbagai manfaat lainnya yang diberikan.

Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra dalam pernyataan yang diterima Kamis 17 Juni 2021 mengatakan bahwa kemitraan antara Garuda Indonesia dan SKK Migas yang telah terjalin selama 10 tahun tersebut memiliki arti penting mengingat melalui kerja sama ini, sinergi yang telah terbangun dapat terus diperkuat dan diharapkan dapat mendorong optimalisasi potensi bisnis, baik bagi Garuda Indonesia maupun seluruh unsur SKK Migas.

"Kami memahami bahwa di tengah situasi pandemi Covid-19 saat ini, kebutuhan akan rasa aman dan nyaman, khususnya dalam menjalankan tugas menjadi prioritas. Oleh karena itu, sebagai national flag carrier, Garuda Indonesia senantiasa berkomitmen menjadi garda terdepan untuk mendukung penuh pergerakan roda perekonomian nasional khususnya di sektor pertambangan dengan memberikan layanan penerbangan yang aman, nyaman, dan sehat bagi para pengguna jasa yang akan melakukan kegiatan usaha hulu minyak dan gas bumi di seluruh wilayah di Indonesia, khususnya melalui penerapan protokol kesehatan secara ketat di seluruh lini bisnis operasional penerbangan," jelas Irfan.

"Kerjasama bersama SKK Migas ini juga sejalan dengan upaya perluasan pangsa pasar korporasi Garuda Indonesia khususnya melalui penyediaan aksesibilitas layanan penerbangan baik melalui penerbangan charter, angkutan khusus kargo, dan lain sebagainya," ujar Irfan.

"Kelanjutan kerjasama ini juga menunjukkan komitmen dari Garuda Indonesia untuk mendukung rencana strategis di sektor industri hulu migas, termasuk di dalamnya peningkatan produksi untuk mencapai Visi Hulu Migas 2030," kata Irfan.

Sementara itu, dalam kesempatan yang sama, Plt. Deputi Pengendalian Pengadaan, Rudi Satwiko menyambut baik kerja sama sekaligus memperingati 1 dekade kemitraan yang telah dijalin bersama Garuda Indonesia.

"Kemitraan yang telah terjalin sejak tahun 2010 ini tentu menggambarkan komitmen bersama SKK Migas dan Garuda Indonesia dalam upaya menggerakkan roda perekonomian nasional di sektor kegiatan usaha hulu minyak dan gas. Hal ini tidak dapat dilepaskan seiring dengan meningkatnya kebutuhan terhadap jasa angkutan udara untuk mendukung proyek-proyek infrastruktur industri hulu migas yang tersebar di Tanah Air," ungkap Rudi.

"Sebagai salah satu maskapai dengan penerapan protokol kesehatan terbaik di dunia, kehadiran Garuda Indonesia melalui jaringan konektivitas antardaerah yang semakin luas menjadi pilihan yang tepat sebagai moda transportasi udara bagi para tenaga kerja. Sehingga memberikan rasa aman dan nyaman untuk dapat menjaga produktivtias para pekerja hulu migas", jelas Rudi.

"Kerja sama ini menunjukkan komitmen dari SKK Migas untuk mendukung industri dalam negeri melalui penerapan TKDN di sektor penerbangan. Kami berharap kontribusi industri hulu migas melalui TKDN akan menjaga kelangsungan industri nasional menghadapi situasi perekonomian yang sulit, untuk terus bertahan dan membangun daya saing yang lebih kuat untuk mendukung pencapaian visi 2030 yaitu produksi minyak 1 juta barrel dan gas 12 BSCFD," pungkas Rudi.

Sementara, Kepala Divisi Pengelolaan Rantai Suplai dan Analisis Biaya SKK Migas, Erwin Suryadi menambahkan dengan masih terbukanya potensi jasa angkutan udara di berbagai wilayah eksplorasi hulu minyak dan gas, kemitraan yang telah dijalin bersama Garuda Indonesia dapat dikembangkan lebih jauh.

Ke depan, ruang lingkup kerja sama tersebut diharapkan tidak hanya mencakup penyediaan jasa angkutan udara penumpang, namun juga penyediaan layanan jasa kargo dan charter sejalan dengan tingginya kebutuhan layanan transportasi udara oleh para kontraktor dan sub-kontraktor guna memperbesar potensi yang ada.[]

Sumber:Detikcom
Rubrik:TRAVEL

Komentar

Loading...