Ekspor Udang Vaname di Aceh ke Eropa Terganggu Akibat Corona

ANTARASejumlah pekerja menyortir (memilah) udang vaname hasil budidaya petani di Desa Suak Pandan, Kecamatan Samatiga, Kabupaten Aceh Barat, Minggu (1/3/2020)
A A A

ACEH BARAT - Ekspor udang jenis vaname ke sejumlah negara di Eropa dari Aceh kini dipastikan terganggu akibat wabah virus Corona (COVID-19) yang kini menyerang puluhan negara di berbagai belahan negara di dunia.

“Salah satu dampak yang dirasakan pengusaha tambak udang vaname di Aceh yaitu menurunnya harga jual udang size (ukuran) 70 dari harga Rp65 ribu per kilogram menjadi Rp57 ribu per kilogram,” kata Ketua Ikatan Saudagar Muslim Indonesia (ISMI) Kabupaten Aceh Barat, Amiruddin di Meulaboh, Ahad (1/3).

Menurutnya, harga jual udang budidaya tersebut disebabkan permintaan terhadap udang ini mengalami penurunan yang tidak signifikan.

Namun hal tersebut sangat dirasakan dampaknya oleh pengusaha udang karena wabah corona menyebabkan ekspor udang dari Aceh ke sejumlah negara Eropa ikut terganggu.

Amiruddin menegaskan, meski mengalami penurunan harga jual di pasar internasional, akan tetapi pengusaha udang vaname di Aceh tetap bisa meraup keuntungan meski dengan skala kecil dan tetap mampu melanjutkan usaha mereka.

Ia berharap, wabah corona dapat segera berakhir dan mengharapkan pemerintah agar dapat membantu para pelaku usaha budidaya udang, agar terus bisa mengembangkan usaha di tengah lesunya ekonomi di beberapa negara asing.

“Kalau pasar domestik memang agak sedikit kurang, karena kebanyakan udang vaname asal Aceh yang kita ekspor melalui Medan, Sumatera Utara ini konsumennya sebagian besar berada di Eropa,” kata Amiruddin menambahkan.

Sumber:ANTARA
Rubrik:ACEH

Komentar

Loading...