Amerika Serikat

Tarik Sistem Pertahanan Rudal dari Timur Tengah

FOTO | ISTIMEWAAS menarik beberapa sistem pertahanan rudalnya dari Timur Tengah.
A A A

WASHINGTON - Pentagon akan menarik sistem rudal Amerika Serikat (AS) dari Timur Tengah bulan depan. Langkah ini akan menyebabkan sekutu AS dengan pertahanan yang lebih sedikit di saat Gedung Putih membanjiri retorikanya terhadap apa yang dikatakannya sebagai ancaman yang diajukan oleh Iran.

Menteri Pertahanan Jim Mattis menarik empat sistem rudal Patriot dari Yordania, Kuwait, dan Bahrain bulan depan. Penarikan itu dilakukan dalam penataan kembali kekuatan dan kemampuan ketika militer meningkatkan fokusnya pada ancaman dari China dan Rusia, menurut beberapa pejabat militer senior.

Relokasi sistem keluar dari Timur Tengah, yang belum pernah diungkapkan sebelumnya, adalah salah satu tanda paling nyata dari fokus baru Pentagon pada ancaman dari Rusia dan China dan jauh dari konflik yang berkepanjangan di Timur Tengah dan Afganistan.

"Dua sistem rudal Patriot akan ditarik dari Kuwait, dan masing-masing dari Yordania dan Bahrain," kata para pejabat.

Patriot adalah sistem rudal seluler yang mampu menembak jatuh rudal dan pesawat.

"Keempat sistem itu telah offline dan akan digunakan kembali bulan depan," kata para pejabat.

"Tidak ada rencana untuk salah satu dari mereka diganti, dan mereka dikembalikan ke AS untuk diperbaiki dan ditingkatkan," jelas seorang pejabat.

Meskipun beberapa sistem Patriot akan tetap berada di wilayah tersebut, para pejabat mengatakan bahwa pemindahan keempat baterai tersebut merupakan penarikan utama dari kemampuan yang disediakan Patriot di wilayah tersebut.

Sistem rudal telah digunakan untuk tujuan pertahanan sebagian besar, untuk melindungi tidak hanya pangkalan dan instalasi AS di negara-negara tersebut tetapi juga sebagai pertahanan yang efektif untuk sekutu Washington.

Penarikan mereka terjadi ketika Gedung Putih meningkatkan retorikanya terhadap Iran dan di tengah medan perang yang semakin kompleks di Suriah.

Departemen Luar Negeri pada Selasa mengeluarkan laporan 48 halaman tentang rincian ancaman Iran, termasuk program rudalnya. Laporan itu mengatakan Iran mempertahankan persediaan ratusan rudal yang mengancam tetangganya di kawasan itu.

Bahrain adalah rumah bagi pangkalan angkatan laut besar dan Armada Kelima Pentagon, yang melakukan operasi di sekitar Teluk Persia dan Timur Tengah. Ribuan personel militer Amerika bermarkas di Kuwait, dan pasukan khusus serta pasukan lain beroperasi di dalam Yordania. Pentagon secara rutin menolak untuk memberikan jumlah yang lebih spesifik untuk penempatan pasukan di luar negeri, kata para pejabat.

Pejabat Komando Sentral AS tidak akan berkomentar tentang gerakan itu.

"Komando Sentral AS sangat berkomitmen untuk bekerja dengan sekutu dan mitra kami untuk mempromosikan dan menyediakan keamanan dan stabilitas regional,” kata Kapten Bill Urban, juru bicara komando di Tampa, Florida.

“Pasukan AS tetap diposisikan untuk melakukan operasi di seluruh wilayah dan untuk menanggapi setiap kemungkinan,” imbuhnya.

"Karena masalah keamanan operasional, kami tidak akan membahas pergerakan kemampuan khusus masuk dan keluar dari wilayah tanggung jawab Pusat Komando AS," tukasnya seperti dikutip dari Wall Street Journal, Kamis (27/9/2018).

Sistem rudal Patriot menyediakan apa yang dikenal sebagai "pertahanan titik," yang berarti mereka menyediakan kemampuan pertahanan untuk radius yang lebih kecil untuk menembak jatuh pesawat. Versi yang lebih baru dari Patriot, PAC-3, dapat menembak jatuh rudal. Dengan jangkauan hanya puluhan mil, mereka biasanya berada di dekat pangkalan atau lokasi yang mereka ingin lindungi, kata para pejabat.

Sistem rudal Patriot yang dimiliki oleh Arab Saudi sering digunakan di sana, misalnya, secara teratur menembak jatuh misil yang ditembakkan dari Yaman, di mana perang saudara telah berkecamuk sejak tahun 2015.

Sekutu Amerika di kawasan itu telah bergantung pada sistem pertahanan rudal seperti itu selama bertahun-tahun. Sistem ini memainkan peran nyata dan simbolis dalam melawan ancaman yang ditimbulkan oleh Iran dekatnya. Bahrain, khususnya, telah semakin khawatir tentang kelompok-kelompok yang didukung Iran dan milisi Syiah lainnya yang mengganggu stabilitas negara pulau kecil itu.

Kode:47
Sumber:sindonews.com
Rubrik:Dunia

Komentar

Loading...