Empat Tentara AS Tewas,

Saat Disergap Militan di Niger

FOTO | REUTERSMiliter Amerika Serikat (AS) saat melatih pasukan Chad di Afrika. Jumlah tentara AS yang tewas disergap kelompok militan di Niger menjadi empat orang.
A A A
Badan anggota layanan (militer) AS lainnya telah ditemukan dari area serangan tersebut, sehingga jumlah anggota layanan AS yang terbunuh dalam serangan ini menjadi empat (orang),

WASHINGTON - Pentagon mengumumkan, jumlah tentara Amerika Serikat (AS) yang tewas disergap kelompok militan di Niger pada 4 Oktober bertambah menjadi empat orang. Sebelumnya dilaporkan tiga tentara AS tewas dan satu lainnya hilang.

Kematian empat tentara Pentagon ini jadi pukulan bagi Washington yang sedang menjalankan misis kontraterorisme di negara Afrika barat.

Pentagon sebelumnya melarang publikasi tentara keempat yang sebelumnya dilaporkan hilang. Tujuannya untuk tidak mengganggu upaya penyelamatan terhadap korban.

Namun, tubuh tentara keempat itu pada akhirnya ditemukan dalam kondisi tak bernyawa. Departemen Pertahanan AS pada hari Jumat masih menolak merilis nama tentara keempat sampai pemberitahuan kepada keluarganya tuntas.

”Badan anggota layanan (militer) AS lainnya telah ditemukan dari area serangan tersebut, sehingga jumlah anggota layanan AS yang terbunuh dalam serangan ini menjadi empat (orang),” kata pejabat Pentagon, Kolonel Robert Manning, dalam sebuah pernyataan yang dilansir Reuters, Sabtu (7/10/2017).

Militer Washington pada hari Jumat menerilis tiga nama tentara Pasukan Khusus Angkatan Darat dari Kelompok Pasukan Khusus (Airborne) ke-3 yang terbunuh saat patroli bersama pasukan Nigeri diserang.

Mereka adalah Staf Sersan Bryan Black, 35, dari Puyallup, Washington; Staf Sersan Jeremiah Johnson, 39, dari Springboro, Ohio; dan Staf Sersan Dustin Wright, 29, dari Lyons, Georgia.

Sementara itu, militer Nigeri mengatakan patroli gabungan Niger-Amerika di perbatasan Mali-Niger disergap oleh militan yang menaiki selusin kendaraan dan sekitar 20 sepeda motor dekat desa Tongo Tongo.

Wilayah serangan itu dikenal sebagai operasi berbagai kelompok militan termasuk al-Qaeda in the Islamic Maghreb (AQIM) dan kelompok militan Mali.

Kode:47
Sumber:sindonews.com
Rubrik:Dunia

Komentar

Loading...