Tentara Israel,

Rubah Jerusalem Menjadi Barak Militer

FOTO | ISTIMEWAIsrael mengerahkan lebih dari 5.000 aparat di sekitar kompleks Masjid al-Aqsa.
A A A

TEL AVIV - Israel mengerahkan lebih dari 5.000 pasukan polisi dan unit khusus dan dinas intelijen 24 jam sebelum salat Jumat di sekitar kompleks Masjid al-Aqsa. Negara Zionis itu beralasan pengerahan itu untuk mencegah "Perayaan Kemenangan" oleh warga Palestina setelah pemindahan perangkat keamanan dari situs suci umat Islam itu.

Dikutip dari laman Asharq Al-Awsat, Sabtu (29/7/2017), pasukan itu tampaknya mendapat instruksi ketat yang mengatakan bahwa setiap warga negara yang merayakan kemenangan harus ditangkap dan setiap bentuk protes dilarang.

Polisi juga dipersiapkan untuk kemungkinan konfrontasi baru dengan warga Palestina di Jerusalem setelah salat Jumat dan di lokasi lain di Tepi Barat yang diduduki.

Intelijen Israel sejatinya keberatan dengan tindakan ini. Mereka menilai hal itu tidak berguna dan akan sulit untuk mengembalikan ketenangan ke jalanan dan mencapai keamanan serta stabilitas. Namun polisi, yang didukung oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, bersikeras untuk menerapkannya untuk membuktikan kekuatan mereka.

Para tentara mengikuti anak-anak yang bersikeras untuk salat di luar masjid. Petugas di Komando Distrik Pusat mengatakan bahwa prosesnya akan memakan waktu beberapa minggu, namun polisi menolak anggapan ini, yang menyatakan bahwa menggunakan kekuatan adalah sarana utama untuk mengakhiri demonstrasi tersebut.

Kemudian, polisi, yang menekan para pemrotes, memutuskan untuk melakukan pembalasan terhadap mereka yang merayakan kemenangan dan mengurangi jumlah jamaah dengan paksa.

Untuk itu pertama-tama memberlakukan pembatasan pada jamaah dengan mencegah masuk mereka yang berusia di bawah 50 tahun, dan ini menetapkan penghalang untuk mencegah kedatangan jamaah dari Tepi Barat. Bahkan orang-orang Palestina Muslim di Israel pada tahun 1948 dicegah meninggalkan desa dan kota mereka untuk berdoa di Al-Aqsa.

Netanyahu mengadakan pembicaraan dengan menteri pertahanan, menteri keamanan dalam negeri dan komandan serta mengadopsi sikap yang dilakukan oleh polisi. Dia memerintahkan pengerahan lebih banyak penjaga perbatasan.

Dia juga memberi perintah kepada tentara untuk memperkuat pasukan di sejumlah lingkungan dan desa Palestina di sekitar Jerusalem seperti kamp pengungsi Ras al-Amoud dan Shu'fat, di mana mereka memperkirakan akan terjadi konfrontasi.

Netanyahu telah berusaha menghentikan kerusuhan tersebut sementara tidak tampil ke basis garis kerasnya karena mengalah pada tuntutan Arab. Dia telah dikritik oleh anggota nasionalis pemerintah koalisinya yang menuduhnya memiliki kapitulasi.

Kode:47
Sumber:sindonews.com
Rubrik:Dunia

Komentar

Loading...