Jalan akses menuju Samar Kilang Kecamatan Syiah Utama, Kubupaten Bener Meriah lumpuh total akibat longsor dan pohon tumbang.“Mungkin kejadianya tadi malam, soalnya kemaren sore anggota saya pulang jalannya masih baik-baik saja," ungkapnya. Munurut Mustakim, longsor tersebut menimpa separuh badan jalan dengan panjang mencapai 17 meter, namun pohon-pohon dari atasnya tumbang dan menutup badan jalan sehingga jalan tersebut tidak dapat dilalui untuk saat ini.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro Ancam keluar dari WHO

NETPresiden Brazil Jair Bolsonaro.
A A A

BANDA ACEH - Setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), memperingatkan pemerintah Amerika Latin Brazilia dan Meksiko tentang risiko melonggarkan lockdown sebelum memperlambat penyebaran virus corona baru di seluruh wilayah negara tersebut di tanggapi oleh Presiden Brazil Jair Bolsonaro.

Sang Presiden mengancam menarik Brasil keluar dari lembaga kesehatan dunia tersebut.

Rekor baru angka kematian harian akibat COVID-19 di Brasil mendorong melewati Italia pada Kamis malam.

Namun demikian, sebagaimana dilansir Rueters, 5 Juni 2020 kemarin, Jair Bolsonaro terus berargumen untuk menghentikan isolasi negara dengan alasan biaya ekonomi lebih besar daripada risiko kesehatan masyarakat.

Negara-negara terpadat di Amerika Latin, Brasil dan Meksiko, dua negara ini menghadapi angka tingkat infeksi baru tertinggi, meskipun pandemi ini juga semakin meningkat di negara-negara amerika latin lainnya seperti Peru, Kolombia, Chili dan Bolivia.

Menurut Presiden Bazil itu secara keseluruhan, lebih dari 1,1 juta orang Amerika Latin telah terinfeksi.

Sementara sebagian besar pemimpin telah menangani pandemi ini lebih serius daripada Bolsonaro, beberapa politisi yang mendukung penguncian ketat pada bulan Maret dan April mendorong untuk membuka kembali perekonomian ketika kelaparan dan kemiskinan tumbuh.

"Bahwa 100 hari telah berlalu sejak Jair Bolsonaro menggambarkan virus yang sekarang "membunuh satu orang Brasil per menit" sebagai "sedikit flu". Tulis surat kabar lokal dalam tajuk rencana yang dimuat di halaman depan surat kabar Folha de S.Paulo,

"Ketika Anda membaca ini, seorang Brasil lainnya meninggal karena virus korona," kata surat kabar itu.

Kementerian Kesehatan Brazil melaporkan pada Kamis, 4 Juni malam bahwa kasus-kasus yang dikonfirmasi di negara itu telah meningkat melewati 600.000 dan 1.437 kematian telah didaftarkan dalam 24 jam.

Brasil melaporkan 1.005 kematian lagi Jumat malam, sementara Meksiko melaporkan 625 kematian tambahan.

Dengan lebih dari 35.000 nyawa hilang, pandemi ini telah menewaskan lebih banyak orang di Brasil daripada di mana pun di luar Amerika Serikat dan Inggris.

Ditanya tentang upaya untuk melonggarkan perintah jarak sosial di Brasil meskipun tingkat kematian harian dan diagnosa meningkat, juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Margaret Harris mengatakan kriteria kunci untuk mengangkat kuncian adalah memperlambat transmisi.

"Epidemi, wabah, di Amerika Latin sangat memprihatinkan," katanya dalam konferensi pers di Jenewa. Di antara enam kriteria kunci untuk mengurangi karantina, katanya, "salah satunya ideal memiliki penurunan transmisi Anda."

Organisasi politik partisan, boneka China

Dalam komentarnya kepada wartawan Jumat malam, Jair Bolsonaro mengatakan Brasil akan mempertimbangkan untuk meninggalkan WHO kecuali jika tidak lagi menjadi "organisasi politik partisan."

Presiden Donald Trump, sekutu ideologis Bolsonaro, mengatakan bulan lalu bahwa Amerika Serikat akan mengakhiri hubungannya dengan WHO, menuduhnya menjadi boneka China, tempat virus korona pertama kali muncul.

Pengabaian Bolsonaro terhadap risiko virus korona terhadap kesehatan masyarakat dan upaya untuk mengangkat karantina negara telah menuai kritik dari seluruh spektrum politik di Brasil, di mana beberapa politisi menuduhnya menggunakan krisis untuk merusak institusi demokrasi.

Alfonso Vallejos Parás, seorang ahli epidemiologi dan profesor kesehatan masyarakat di Universitas Otonomi Nasional Meksiko, mengatakan infeksi tinggi di Amerika Latin karena virus lambat mendapatkan pijakan di wilayah tersebut.

"Sulit untuk memperkirakan kapan laju infeksi akan turun," katanya.

Rubrik:ACEH

Komentar

Loading...