Polisi Ungkap Prostitusi Daring

FOTO | ANTARAILUSTRASI | Polisi wanita (Polwan) menggiring dua tersangka mucikari dari prostitusi daring artis dan model Endang alias Siska (ES) dan Tantri (TN) ketika ungkap kasus di Subdit V Siber Ditreskrimsus Polda Jawa Timur, Kamis (10/01/2019).
A A A

MAKASSAR - Satuan Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polrestabes Makassar mengungkap jaringan prostitusi dalam jaringan (daring/online) dengan menangkap mucikari serta pelakunya.

"Prostitusi 'online' ini memang sudah lama diselidiki oleh anggota dan baru dua malam lalu berhasil diungkap oleh anggota," ujar Kasat Reskrim Polrestabes Makassar AKBP Indratmoko saat menggelar jumpa wartawan di Mapolrestabes Makassar, Sabtu (6/4).

Ia mengatakan dalam praktik prostitusi daring itu anggotanya berhasil mengamankan seorang perempuan berinisial AAL alias Ayu yang diduga sebagai mucikarinya.

Ayu ditangkap saat berada di salah satu hotel berbintang di Makassar, Jalan Sultan Hasanuddin Makassar pada Kamis (4/4) Pukul 22.00 WITA.

"Modusnya ini menggunakan aplikasi sosial media, me chat. Anggota berhasil mengungkapnya dan langsung dibawa ke Mapolres untuk dilakukan penyelidikan," katanya.

Indratmoko menyatakan Ayu bertugas mencari pelanggan atau pria hidung belang dengan menawarkan beberapa orang perempuan, ada yang berusia 19 tahun hingga 21 tahun.

Berdasarkan hasil keterangan perempuan Ayu, tiga perempuan yang dijajakan kepada para pria hidung belang berinisial RA, AN dan SE. Ketiga perempuan ini kesehariannya adalah sebagai SPG (sales promotion girl) minuman.

Ketiga SPG, kata Indratmoko, bertemu dengan Ayu di suatu tempat dan langsung menawarkan pekerjaan yang menjanjikan dengan iming-iming penghasilan lebih dari bekerja sebagai SPG.

"Mereka tertarik karena ditawari penghasilan lebih besar dari pekerjaannya sebagai SPG. Ketiganya sudah mengetahui ditawari jadi PSK 'online' dan menerima jika ada pelanggan," terangnya.

Atas perbuatan dari pelaku, polisi mengancamnya dengan menjerat Pasal 296 Juncto pasal 506 KUHP Undang Undang Nomor 14 Tahun 2009 tentang perdagangan orang.

Sumber:antara
Rubrik:Nasional

Komentar

Loading...