Wakil Gubernur Aceh,

Perkenalkan Potensi Aceh pada Ilmuan Malaysia

FOTO | ISTIMEWA.
A A A
Kami mengharapkan ini menjadi awal baik untuk mengenal potensi Aceh lebih dalam sehingga banyak kerjasama ekonomi yang bisa kita lakukan,

BANDA ACEH - Wakil Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, memperkenalkan berbagai potensi yang bisa dikembangkan di Aceh, pada delegasi Yayasan Ilmuan Malaysia, Kamis 25/01/2018. Di antara potensi yang dikenalkan adalah ekonomi, wisata, budaya, pendidikan dan kesehatan.

“Kami mengharapkan ini menjadi awal baik untuk mengenal potensi Aceh lebih dalam sehingga banyak kerjasama ekonomi yang bisa kita lakukan,” kata Wagub saat menjamu rombongan para ilmuan tersebut.

Selain potensi ekonomi, Nova Iriansyah juga menjelaskan penerapan syariat Islam di Aceh. Persoalan syariat Islam, ujar Nova, merupakan salah satu fokus pembangunan yang sedang dipacu di bawah kepemimpinan ia bersama Gubernur Irwandi Yusuf.

Wagub Nova menjelaskan, syariat Islam di Aceh tak hanya sebatas pada pelaksanan hudud, atau pidana. Meski pidana menjadi salah satu unsur penting, namun masyarakat tetap dibina dengan ilmu-ilmu Islam.

Rombongan ilmuan Malaysia dipimpin langsung oleh Dato Sri Dr. Muhammad Khirtoyo. Ia merupakan mantan Menteri Besar Negeri Selangor, yang juga Pimpinan Yayasan Kepemimpinan Ilmuan Negara Malaysia. Dato Muhammad Khiryoto ke Aceh dalam rangka mencari informasi terkait pelaksanaan pembangunan Aceh dan penerapan syariat Islam.

Kedatangan mereka disambut unsur pimpinan daerah Aceh dan juga para pimpinan SKPA. Di antara yang hadir adalah para Asisten Pemerintahan, Wakil Rektor UIN Ar-Raniry, Kepala Dinas Syariat Islam serta Kepala Biro Humas Setda Aceh.

Dato Muhammad Khiryoto mengatakan, kedatangannya ke Aceh bukanlah yang perdana. Ia merupakan salah satu rombongan relawan pertama yang tiba ke Aceh saat Tsunami 2004 lalu. Ia yakin Aceh akan menjadi daerah maju, karena pondasi pembangunan dinilai telah kokoh.

Pondasi yang dimaksud adalah penerapan syariat Islam, yang menjadi dasar dari segala pembangunan di Aceh. “Kesadaran masyarakat Aceh dalam memuliakan agama Islam sangat kuat,” kata Muhammad Khirtoyo.

Penerapan syariat Islam di Aceh, ujar Dato Muhammad Khirtoyo, tidak mampu digugat oleh siapa pun bahkan oleh bangsa mana pun. Hal tersebut didasarkan atas penerapan syariat Islam atas kehendak seluruh masyarakat. “Kita ingin belajar dari Aceh,” kata Muhammad Khirtoyo.

Di Aceh, Dato Muhammad Khirtoyo bersama rombongan akan melihat beberapa pelaksanaan syariat Islam. Salah satunya adalah hukuman cambuk bagi pelanggar yang akan dilangsungkan di Jantho.

Bukan hanya di Aceh, mereka juga akan melihat hukuman serupa di Brunai Darussalam. “Doakan kami sehingga hal serupa bisa kamu terapkan di Malaysia.”

Kode:47
Sumber:antero
Rubrik:Aceh

Komentar

Loading...