Jelang Pembukaan Olimpiade,

Korut Bakal Gelar Demonstrasi Militer

FOTO | REUTERSTentara Korea Utara berbaris dalam sebuah parade militer yang menandai ulang tahun kelahiran ke-105 pendiri negara tersebut, Kim Il Sung di Pyongyang, Korea Utara.
A A A
Ada kemungkinan besar bahwa Korut bisa mengadakan parade militer yang mengintimidasi dengan memobilisasi sejumlah besar personil militer dan hampir semua senjatanya,

SEOUL - Korea Utara (Korut) akan mengadakan parade militer dalam skala "mengintimidasi" untuk menandai ulang tahun ke-70 militernya. Parade militer itu akan diadakan satu hari sebelum pembukaan Olimpiade Musim Dingin di PyeongChang.

Menurut Menteri Unifikasi Korea, Cho Myoung-gyon, Korut sedang mempersiapkan parade militer besar untuk memperingati ulang tahun Tentara Rakyat Korea (KPA) pada 8 Februari.

"Ada kemungkinan besar bahwa Korut bisa mengadakan parade militer yang mengintimidasi dengan memobilisasi sejumlah besar personil militer dan hampir semua senjatanya," kata Cho dalam sebuah forum di Seoul seperti dikutip dari Yonhap, Jumat (26/1/2018).

Korut baru-baru ini menetapkan 8 Februari sebagai peringatan pembentukan angkatan bersenjata regulernya, KPA. Korut mendirikan KPA pada 8 Februari 1948, dan merayakan tanggal tersebut sebagai ulang tahun pendiriannya sampai tahun 1977. Namun pada tahun 1978, negara tersebut mengubah ulang tahunnya menjadi tanggal 25 April, tanggal ketika mendiang pendiri Korut, Kim Il-sung, menciptakan anti pasukan gerilya Jepang pada tahun 1932.

"Korea Utara tampaknya sedang mempersiapkan acara besar secara besar-besaran di lapangan karena rezim tersebut menandai ulang tahun ke-70 pembentukannya, dan pemimpinnya Kim Jong-un tampaknya ingin menunjukkan kekuatan absolutnya," jelas Cho.

Kekhawatiran semakin berkembang bahwa parade militer Korut kemungkinan akan meredam upaya Seoul untuk menyelenggarakan Olimpiade Musim Dingin sebagai sebuah acara untuk mempromosikan perdamaian. Korut berencana mengirim delegasi termasuk atlet, pejabat tinggi dan lainnya ke Olimpiade Musim Dingin 9-25 Februari di Selatan.

"Masyarakat dan komunitas internasional mungkin memiliki masalah serius (tentang parade Korut). Tetapi (saya pikir) upaya pemerintah untuk membuat Olimpiade PyeongChang menjadi 'Olimpiade Perdamaian' dan partisipasi (Korea) Utara dalam permainan bisa (juga mengurangi kekhawatiran semacam itu)," kata Cho.

Kementerian unifikasi Seoul menolak berkomentar, ketika ditanya apakah pemerintah melihat parade militer Korut sebagai provokasi.

"Tapi pemerintah akan melakukan upaya untuk menyelenggarakan Olimpiade Musim Dingin dan Paralimpiade sebagai acara untuk perdamaian," Lee Eugene, juru bicara wakil menteri, mengatakan dalam sebuah konferensi pers reguler.

"Tidak ada perubahan dalam sikap bahwa Seoul berharap untuk menyelesaikan masalah nuklir Korea Utara dengan damai. Kami percaya bahwa ini akan membantu memperbaiki hubungan antar-Korea dan membawa perdamaian ke Semenanjung Korea," imbuhnya.

Kedua Korea telah terlibat dalam serangkaian diplomasi olahraga setelah pemimpin Korut menawarkan tawaran langka untuk melakukan pendekatan kembali ke Seoul dalam pesan Tahun Baru setelah bertahun-tahun melakukan provokasi nuklir dan rudal.

Awal bulan ini, Seoul dan Washington sepakat untuk menunda latihan militer gabungan tahunan mereka sampai setelah Olimpiade dan Paralimpiade 9-18 Maret.

Cho mengatakan bahwa, karena sekutunya akan menunda latihan sampai setelah 25 Maret, penting untuk membuat suasana damai saat ini membuka jalan bagi dialog antara AS dan Korut sebelum tanggal tersebut.

"Jika sekutu melanjutkan latihan mereka, Korea Utara kemungkinan akan memprotes dengan keras terhadap mereka. Kemungkinan besar ada provokasi dari Korea Utara, yang akan membuat masyarakat internasional menjatuhkan sanksi lebih lanjut," kata Cho.

"Ini adalah dugaan realistis bahwa lingkaran setan provokasi dan sanksi berulang bisa segera kembali," imbuhnya.

Lebih jauh Cho mengatakan Seoul menyampaikan kekhawatiran tentang kemungkinan provokasi Korut ke Pyongyang pada perundingan formal pertama mereka di lebih dari dua tahun awal bulan ini.

Kedua Korea mengadakan pembicaraan tingkat tinggi pada 9 Januari untuk membahas partisipasi Utara di Olimpiade dan cara memperbaiki hubungan antar-Korea.

Cho mengatakan bahwa sangat penting bahwa Seoul mencari cara untuk mempertahankan momentum untuk hubungan yang lebih baik bahkan setelah Olimpiade.

"Kami menghadapi tugas mengenai bagaimana membuat momentum (untuk dialog antar Korea lebih banyak) mengarah ke bulan April dan berlanjut setelah Juni," menteri tersebut menambahkan.

Masyarakat dan komunitas internasional mungkin memiliki masalah serius (tentang parade Korut). Tetapi (saya pikir) upaya pemerintah untuk membuat Olimpiade PyeongChang menjadi 'Olimpiade Perdamaian' dan partisipasi (Korea) Utara dalam permainan bisa (juga mengurangi kekhawatiran semacam itu),
Kode:47
Sumber:sindonews.com
Rubrik:Dunia

Komentar

Loading...