Amerika Serikat,

Kerahkan Armada Kapal Induk ke Dekat Korut

FOTO | ABC.net.auKapal induk Amerika Serikat, USS Ronald Reagan, bersama armada tempurnya.
A A A
Dia sudah sangat jelas tentang itu, bahwa semua opsi ada di meja.

SEOUL - Amerika Serikat (AS) akan mengerahkan armada penyerang angkatan laut yang dipimpin kapal induk ke dekat wilayah Korea Utara (Korut) untuk latihan militer dengan Korea Selatan. Rencana Washington ini diumumkan Kementerian Pertahanan Korea Selatan, Senin (18/9/2017).

Armada kapal induk AS diperkirakan akan tiba pada bulan Oktober. Langkah Washington ini berpotensi membuat rezim Kim Jong-un yang berkuasa di Korut akan marah.

Ketegangan di semenanjung Korea terus meningkat dalam beberapa bulan terakhir setelah rentetan uji coba peluru kendali (rudal) dan senjata nuklir Pyongyang. AS telah berulang kali memperingatkan bahwa tindakan militer akan diambil terhadap rezim Kim Jong-un, namun peringatan itu diabaikan Pyongyang.

“Angkatan Laut Seoul akan ambil bagian dalam latihan gabungan dengan armada kapal induk AS,” kata Kementerian Pertahanan Korea Selatan dalam sebuah laporan kepada Majelis Nasional.

Laporan tersebut tidak merinci nama kapal induk AS. Angkatan Laut Washington juga belum merilis informasi mengenai rencana pengerahan armada kapal induknya.

Jepang—sekutu penting AS yang beberapa kali menghadapi ancaman yang meningkat dari Korut—diperkirakan juga akan ambil bagian dalam latihan gabungan dengan armada kapal induk AS.

Pada hari ini, pesawat pembom supersonik B-1B Pentagon yang berbasis di Guam bersama pesawat jet tempur siluman F-35B Pentagon yang berbasis di Jepang dilaporkan telah melakukan latihan pengeboman pura-pura dengan Angkatan Udara Korea Selatan di wilayah udara Semenanjung Korea.

Seperti diketahui, Korut telah menembakkan rudal balistik jarak menengah pada hari Jumat, 15 September 2017, yang melewati wilayah udara Hokkaido, Jepang. Hanya berselang beberapa menit, Korea Selatan juga menembakkan dua rudal balistik.

Sementara itu, AS kembali memperingatkan Korut untuk menyerahkan program rudal dan senjata nuklirnya serta berhenti mengancam Washington atau akan menghadapi kehancuran. Peringatan AS disampaikan Penasihat Keamanan Nasional Presiden Donald Trump, HR McMaster.

”Kim harus menyerahkan senjata nuklirnya karena presiden telah mengatakan bahwa dia tidak akan mentoleransi rezim ini, yang mengancam Amerika Serikat dan warga negara kita dengan senjata nuklir,” kata McMaster.

Ditanya apakah itu berarti Trump akan meluncurkan serangan militer, McMaster mengatakan; ”Dia sudah sangat jelas tentang itu, bahwa semua opsi ada di meja.”

Seperti diketahui, Korut telah menembakkan rudal balistik jarak menengah pada hari Jumat, 15 September 2017, yang melewati wilayah udara Hokkaido, Jepang. Hanya berselang beberapa menit, Korea Selatan juga menembakkan dua rudal balistik.

Sementara itu, AS kembali memperingatkan Korut untuk menyerahkan program rudal dan senjata nuklirnya serta berhenti mengancam Washington atau akan menghadapi kehancuran. Peringatan AS disampaikan Penasihat Keamanan Nasional Presiden Donald Trump, HR McMaster.

”Kim harus menyerahkan senjata nuklirnya karena presiden telah mengatakan bahwa dia tidak akan mentoleransi rezim ini, yang mengancam Amerika Serikat dan warga negara kita dengan senjata nuklir,” kata McMaster.

Ditanya apakah itu berarti Trump akan meluncurkan serangan militer, McMaster mengatakan; ”Dia sudah sangat jelas tentang itu, bahwa semua opsi ada di meja.”

Kim harus menyerahkan senjata nuklirnya karena presiden telah mengatakan bahwa dia tidak akan mentoleransi rezim ini, yang mengancam Amerika Serikat dan warga negara kita dengan senjata nuklir,
Kode:47
Sumber:sindonews.com
Rubrik:Dunia

Komentar

Loading...