Benjamin Netanyahu,

Kecam Kesepakatan Rekonsiliasi Palestina

FOTO | ISTIMEWAPerdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu
A A A
Rekonsiliasi dengan pembunuh massal adalah bagian dari masalah, bukan bagian dari solusi. Katakan ya untuk perdamaian dan tidak untuk bergabung dengan Hamas,

TEL AVIV - Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengecam kesepakatan yang dicapai antara faksi-faksi yang bertikai di Palestina, Fatah dan Hamas. Netanyahu menilai rekonsiliasi kedua kelompok untuk mengakhiri keretakan selama satu dekade akan membuat perdamaian lebih sulit dicapai.

Perunding untuk Fatah di Tepi Barat dan militan Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, menandatangani sebuah kesepakatan awal di Kairo pada hari Kamis kemarin. Langkah ini dipuji sebagai langkah maju yang terbesar dalam hubungan intra-Palestina selama bertahun-tahun.

Kesepakatan tersebut, yang dicapai setelah dua hari perundingan yang diperantarai Mesir, harus memastikan pemerintah persatuan sekali lagi akan mengelola Tepi Barat dan Gaza setelah peperangan yang disebabkan oleh pengambilalihan kelompok militan Hamas di Jalur Gaza pada tahun 2007.

Meskipun mencakup pengaturan persimpangan perbatasan dan mata pencaharian ribuan pegawai negeri, hal ini dipahami beberapa masalah utama - termasuk senjata Hamas - tidak ditangani.

Membuka perbatasan Rafah dengan Mesir secara signifikan akan memudahkan krisis kemanusiaan Gaza, yang memungkinkan kebebasan berdagang dan bergerak 1,8 juta penduduk di sekitar kantong pantai. Kedua belah pihak sepakat untuk pemantau Uni Eropa di titik persimpangan dalam upaya meredakan kekhawatiran Israel akan penyelundupan senjata.

Reaksi awal Israel terhadap berita tersebut dari Kairo sangat berhati-hati. Pemerintah Israel menyatakan kesepakatan apapun harus sesuai dengan kesepakatan internasional termasuk mengakui negara Israel dan melucuti senjata Hamas.

Kantor Netanyahu, bagaimanapun, menindaklanjutinya di Twitter dengan komentar mengulangi penolakannya untuk bekerja dengan organisasi militan Sunni dalam bentuknya saat ini.

"Rekonsiliasi antara Fatah dan Hamas membuat perdamaian jauh lebih sulit dicapai," sebuah pernyataan dikeluarkan oleh Ofir Gendelmen, juru bicara media Arab perdana menteri Israel.

"Rekonsiliasi dengan pembunuh massal adalah bagian dari masalah, bukan bagian dari solusi. Katakan ya untuk perdamaian dan tidak untuk bergabung dengan Hamas," sambung pernyataan itu seperti dikutip dari Independent, Jumat (13/10/2017).

Hamas perlahan-lahan telah mengubah dirinya sendiri sebagai organisasi yang lebih moderat dan pragmatis dalam upaya untuk memaksa Otoritas Palestina pimpinan Fatah ke dalam perundingan rekonsiliasi. Awal tahun ini, Hamas meluncurkan sebuah piagam pendiri yang diperbaharui yang menerima perbatasan negara Palestina di dalam batas-batas pra-1967 untuk pertama kalinya.

Perubahan yang diumumkan tidak banyak meyakinkan pejabat Israel bahwa sikap Hamas telah berubah. Pada saat itu, kantor Netanyahu mengatakan bahwa kelompok tersebut hanya "mencoba menipu dunia" bahwa hal itu telah mengubah garis-garis terorisnya.

Semua upaya Fatah-Hamas sebelumnya untuk melakukan rekonsiliasi dengan cepat dibatalkan.

Kesepakatan itu terjadi sebulan setelah Hamas membubarkan komite yang menjalankan Jalur Gaza dan mengatakan bahwa mereka bersedia untuk melakukan rekonsiliasi dengan para pesaingnya di Tepi Barat.

Dua Wilayah Palestina telah diperintah secara terpisah sejak Hamas memenangkan pemilihan lokal di Jalur Gaza pada tahun 2006. Satu tahun pemerintahan pemerintah persatuan yang tegang berakhir setelah pertempuran pada tahun 2007 yang menyebabkan Hamas mengusir Fatah dari daerah kantong pantai itu sama sekali.

Kode:47
Sumber:sindonews.com
Rubrik:Dunia

Komentar

Loading...