Kapan Penerbangan Garuda ke Amerika Terealisasi?

FOTO | ISTIMEWAGaruda Indonesia
A A A

JAKARTA - Upaya maskapai Garuda Indonesia dalam melebarkan sayapnya untuk terbang ke Amerika Serikat masih terhambat di Otoritas Penerbagan Sipil Jepang.

Dalam hal ini, Kementerian Pertanahan, Infrastruktur dan Transportasi Jepang untuk mendapatkan hak angkut kelima.

"Kita masih melanjutkan studi, menunggu apakah Jepang memberikan hak angkut kelima. Jadi kalau Pak Presiden Jokowi sudah melanjutkan hal tersebut, kita follow up (tindak lanjuti)," kata Direktur Utama Garuda Indonesia M Arif Wibowo saat ditemui di Kementerian Badan Usaha Milik Negara, Jakarta, Selasa (24/1/2017).

Arif mengatakan upaya dalam mendapatkan hak angkut kelima tersebut merupakan kerja sama antarpemerintah atau government to government (G to G).

"Yang mengajukan itu Kementerian Perhubungan atas permintaan Garuda karena ini 'G to G' menyangkut 'fifth freedom traffic right' (hak angkut kelima)," tuturnya.

Dia mengatakan saat ini Garuda Indonesia telah mendapatkan dua "slot" penerbangan dari Bandara Narita, Tokyo, namun hal itu dinilai kurang menguntungkan secara bisnis.

"Dua itu kan yang dulu, enggak cukup, minimum tiga, empat sampai tujuh hari seminggu," ucapnya.

Untuk itu, Garuda melalui Kemenhub telah mengajukan penerbangan tujuh hari seminggu (daily flight).

"Kalau memang hak angkut kelima memungkinkan untuk kita manfaatkan, tentunya akan memberikan satu nilai ekonomis tersendiri," katanya.

Hak angkut kelima diperlukan Garuda Indonesia karena dalam rute penerangannya dari Jakarta ke Los Angeles terlebih dahulu transit di Narita, Tokyo.

Izin tersebut digunakan untuk mengangkut penumpang dari Jepang ke Amerika Serikat, bukan untuk kembali ke negara asal.

Arif mengatakan apabila penerbangan ke Amerika itu sudah berjalan dengan frekuensi setiap hari, maka akan memberikan kontribusi ke pendapatan perusahaan sebesar 7 hingga 10 persen.

Namun, Arif menilai, kontribusi itu masih jauh jika dibandingkan dengan penerbangan ke Eropa karena menghubungkan dua negara langsung, yaitu Belanda lewat Bandara Schiphol, Amsterdam dan Inggris lewat Bandara Heathrow, London.

Dihubungi terpisah, Kepala Bagian Kerja Sama dan Humas Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub Agoes Soebagio mengatakan saat ini tengah dilakukan perundingan antara delegasi Indonesia dan pihak Jepang terkait pemberian hak angkut kelima untuk frekuensi penerbangan Tokyo-Los Angeles.

"Negosiasi bisa cepat bisa alot, namun keinginan Kemenhub secepatnya. Dilandasi hubungan yang baik antara Indonesia dan Jepang, diperkirakan negosiasi tidak terlalu lama," katanya.

Garuda Indonesia berencana akan menggunakan pesawat berbadan lebar yaitu Boeing 777-300ER untuk melayani penerbangan Jakarta ke Los Angeles.

Sumber: kompas.com
Rubrik: Travel

Komentar

Loading...