Panglima TNI:

Kami Hadapi Ormas yang Bertentangan dengan Pancasila

FOTO | ISTIMEWAPanglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo
A A A

JAKARTA - Rapat Pimpinan (Rapim) TNI masih berlanjut pada hari kedua ini. Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menyatakan, dalam Rapim ini, turut pula dibahas mengenai bantuan TNI untuk Polri dalam menghadapi ormas-ormas yang bertentangan dengan Pancasila.

"Rapim TNI kali ini dinilai sangat strategis dalam melanjutkan kehidupan berbangsa dan bernegara," ungkap Gatot di lokasi Rapim, Aula Gatot Subroto, Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (17/1/2017).

Gatot mengingatkan seluruh komponen bangsa wajib bekerja sama untuk menjaga kestabilan bangsa. Seluruh peserta Rapim TNI disebutnya bertekad menciptakan suasana kondusif.

"Mendukung pemerintah yang sah yang dipimpin oleh Presiden Jokowi, yang dipilih secara proses konstitusi," tegas Gatot.

"Dan dalam menghadapi kompetisi global yang disampaikan Presiden, TNI berkomitmen mendukung semua program pemerintah dan sepakat untuk menghadapi semua ormas yang bertentangan dengan Pancasila dan radikalisme," imbuh jenderal bintang empat tersebut.

Ormas yang akan dihadapi TNI, menurut Gatot, termasuk ormas-ormas yang mengganggu pembangunan nasional. Ini menjadi poin penting yang dibahas dalam rapim.

"Sehingga dalam rapim ini sejumlah kementerian ikut memberikan arahan, petunjuk, agar semua dapat berjalan lancar dan TNI dapat membantu program-program pemerintah, baik di pusat maupun di daerah," ujar Gatot.

Sejumlah jajaran di Kabinet Kerja memang turut menjadi pembicara dalam Rapim TNI. Seperti Menko Polhukam Wiranto, Menko Kemaritiman Luhut B Pandjaitan, Menhan Ryamizard Ryacudu, Mendagri Tjahjo Kumolo, Menlu Retno LP Marsudi, dan Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

Hari ini, Menkum HAM Yasonna Laoly, Seskab Pramono Anung, dan Mensesneg Pratikno menjadi pemberi materi. Rapim TNI ini diikuti oleh 262 perwira tinggi. Sebanyak 184 Pati dari TNI dan 78 Pati dari Polri.

Sumber:detik.com
Rubrik:Nasional

Komentar

Loading...