Jepang

Gabung Armada Kapal Perang AS

FOTO | ISTIMEWAJepang ingin mengirimkan sejumlah kapal perusak ke kelompok kapal perang Carl Vinson saat memasuki Laut China Timur.
A A A
Jepang ingin mengirimkan beberapa kapal perusak saat Carl Vinson memasuki Laut Cina Timur,

TOKYO - Angkatan Laut Jepang berencana melakukan latihan bersama dengan kelompok kapal perang Carl Vinson Angkatan Laut Amerika Serikat (AS). Saat ini, kelompok kapal perang Carl Vinson tengah menuju Semenanjung Korea untuk unjuk kekuatan militer yang bertujuan menghalangi rezim Korea Utara (Korut) melakukan tes rudal lanjutan.

"Jepang ingin mengirimkan beberapa kapal perusak saat Carl Vinson memasuki Laut Cina Timur," kata sumber-sumber di Jepang seperti dikutip dari Reuters, Rabu (12/4/2017).

Salah seorang sumber yang berbicara kepada Reuters memiliki pengetahuan langsung tentang rencana tersebut, sementara yang lain telah diberitahu tentang latihan tersebut. Para pejabat Maritim Angkatan Bela Diri Jepang (MSDF) tidak segera merespon saat dimintai komentarnya.

Kemunculan kekuatan angkatan laut AS-Jepang di dekat China bisa memicu reaksi dari Beijing. China dan Tokyo terlibat sengketa wilayah terkait pulau tak berpenghuni di dekat Taiwan, kawasan Laut China Timur.

Unjuk kekuatan angkatan laut oleh Tokyo datang sebagai keprihatinan yang tumbuh di Jepang selama perkembangan program rudal balistik Korut. Selain itu, aksi muncul setelah ancaman Presiden AS Donald Trump melakukan tindakan sepihak untuk memecahkan masalah Korea Utara.

Trump, yang telah mendesak Cina untuk berbuat lebih banyak untuk mengendalikan sekutu dan tetangganya yang miskin, kata di Twitter bahwa Korea Utara "mencari masalah" dan Amerika Serikat akan "memecahkan masalah" dengan atau tanpa bantuan Beijing.

Kelompok kapal perang Carl Vinson, yang membatalkan rencana kunjungan ke Australia, berlayar dari Singapura. Kapal induk kelas Nimitz seberat 100 ribu ton itu didukung oleh dua reaktor nuklir dan mengangkut hampir 100 pesawat tempur.

Sementara Angkatan Laut Jepang merupakan yang terbesar kedua di Asia setelah China. Sebagian besar terdiri dari kapal perusak, namun mampun membawa empat helikopter besar.

Ketegangan telah meningkat tajam di Semenanjung Korea di tengah kekhawatiran bahwa Korut akan segera melakukan uji coba nuklir keenam. Sebelumnya, Korut telah menembakan rudal Scud berbahan bakar cair pada bulan ini dalam serangkaian tes terbaru yang menampilkan kemampuan rezim Pyongyang melakukan serangan. Pyongyang juga menggunakan roket berbahan bakar padat dan kendaraan peluncur yang sulit dideteksi.

Kode:47
Sumber:sindonews.com
Rubrik:Dunia

Komentar

Loading...