Korea Utara:

CIA Hendak Habisi Kim Jong-un dengan Racun Kimia

FOTO | REUTERSPemerintah Korea Utara tuduh CIA dan Badan Intelijen Korea Selatan merencanakan pembunuhan terhadap Kim Jong-un dengan racun kimia.
A A A
Kementerian Keamanan Negara akan menemukan dan tanpa ampun menghancurkan orang terakhir dari teroris CIA AS,

PYONGYANG - Pemerintah Pyongyang menuduh Central Intelligence Agency (CIA) Amerika Serikat dan Intelligence Services (IS) Korea Selatan merencanakan pembunuhan terhadap pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un. Diktator muda itu disebut akan dihabisi CIA dengan racun kimia.

Kementerian Keamanan Negara Korut mengatakan, CIA dan IS menggunakan jaringan teroris untuk menjalankan rencananya itu. “Sel teroris tersebut telah menyusup ke Korea Utara,” kata kementerian itu yang dilansir media pemerintah Pyongyang, KCNA, semalam (5/5/2017).

Namun, upaya itu tidak mulus. ”Kementerian Keamanan Negara akan menemukan dan tanpa ampun menghancurkan orang terakhir dari teroris CIA AS,” lanjut kementerian tersebut.

Salah satu orang yang terlibat dalam rencana pembunuhan itu diidentifikasi dengan nama pendek “Kim”, seorang pekerja kayu yang disuap oleh CIA saat bekerja di Rusia pada bulan Juni 2014.

Kim disebut telah menerima lebih dari USD20.000 dari agen Korea Selatan sebanyak dua kali dan dilaporkan berencana untuk menyerang pemimpin Korea Utara di sebuah acara publik di Pyongyang. Sel teroris tersebut diduga berencana menggunakan racun kimia yang tidak diungkap.

”Agen intelijen mengatakan kepadanya bahwa pembunuhan dengan menggunakan zat biokimia termasuk zat radioaktif dan zat beracun nano adalah metode terbaik yang tidak memerlukan akses ke sasaran, hasil mematikan akan muncul setelah enam atau dua belas bulan,” kata kementerian itu dalam laporannya.

Kementerian itu tidak memberikan bukti, terutama soal racun yang akan digunakan untuk membunuh Kim Jong-un.

Pembunuhan terhadap Kim Jong-un dan pejabat senior pemerintah lainnya di Pyongyang, menurut laporan kementerian itu, merupakan bagian dari rencana darurat Seoul untuk konfrontasi besar-besaran antar-kedua Korea. AS dituding meminjamkan keahliannya untuk menjalankan rencana tersebut.

Tuduhan dari Pyongyang muncul di tengah memanasnya ketegangan Korut dan AS di Semenanjung Korea. Ketegangan belum mereda, terlebih setelah pemerintah Presiden Donald Trump menyiapkan tekanan hebat untuk merespons uji coba rudal balistik terbaru Korea Utara yang berakhir dengan kegagalan beberapa hari lalu.

Baik CIA maupun dinas intelijen Korea Selatan belum berkomentar atas tuduhan Pyongyang ini.

Kode:47
Sumber:sindonews.com
Rubrik:Dunia

Komentar

Loading...