Ogah Disebut Provokator,

Pentagon Tanggapi Dingin Retorika Korut-China

FOTO | ISTIMEWAPentagon memilih untuk bersikap dingin menanggapi semua retorika China dan Korut agar tidak di cap sebagai provokator perang.
A A A
Pentagon tidak lagi secara terbuka membahas misi secara rutin, namun setahun sekali hanya akan menerbitkan daftar operasi,

WASHINGTON - Ada upaya untuk bersikap tenang untuk mengurangi setiap retorika militer yang dapat menyebabkan Korea Utara (Korut) melihat Pentagon sebagai provokator perang. Demikian yang dikatakan sejumlah pejabat militer Amerika Serikat (AS).

Pada saat yang sama, Pentagon mencoba untuk menurunkan profil publiknya mengenai kapal Angkatan Laut yang transit melalui Laut China Selatan, yang telah memprovokasi kemarahan orang-orang China. Hal itu dilakukan sebagai bagian dari usaha administrasi secara keseluruhan untuk memperbaiki hubungan dengan Beijing sehingga menekan Pyongyang untuk mengekang program senjata nuklir seperti dikutip dari CNN, Minggu (7/5/2017).

Strategi tersebut muncul setelah pernyataan kontradiktif Presiden Donald Trump mengenai kebijakannya terhadap Korut dan meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut atas kemampuan rudal nuklir dan balistiknya.

Dia memperingatkan kemungkinan "konflik besar dan utama" dengan Pyongyang pada akhir April. Beberapa hari kemudian dia berkata bersedia bertemu dengan pemimpin Korut Kim Jong Un untuk meredakan ketegangan.

Pemerintahan Obama telah mengumumkan kapal Angkatan Laut AS transit di Laut China Selatan untuk memastikan China tidak memandang wilayah perairan tersebut sebagai perairan internasional. Aktivitas itu dikenal sebagai Operasi Kebebasan untuk Navigasi.

Namun di bawah Trump, satu-satunya permintaan militer AS untuk operasi semacam itu ditolak oleh Pentagon, seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada CNN.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa penyangkalan tersebut berasal dari beberapa faktor, termasuk upaya di dalam Pentagon untuk mengecilkan suhu operasi yang dapat dipandang sebagai antagonis oleh China atau Korut.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa hal tersebut mengarah pada tinjauan yang lebih luas mengenai operasi kebebasan navigasi, terutama di Laut China Selatan, untuk memastikan taktik militer sesuai dengan kebijakan AS secara keseluruhan terhadap China. Hal ini termasuk upaya diplomatik dan politis yang mengambil sikap lebih berdamai terhadap Beijing.

Setelah berbulan-bulan retorika bermusuhan terhadap China, termasuk ancaman menyebut penguasa Asian sebagai manipulator mata uang, sikap Trump belakangan berubah haluan. Dia sekarang secara terbuka memuji Presiden Xi Jinping karena telah mencoba membantu krisis Korut.

Kajian, yang telah selesai dan jadwal transit sementara telah ditetapkan, telah menyebabkan perubahan penting dalam profil operasi publik. "Pentagon tidak lagi secara terbuka membahas misi secara rutin, namun setahun sekali hanya akan menerbitkan daftar operasi," kata beberapa pejabat.

Upaya ini serupa dengan mengecilkan retorika Korut, jika dengan sedikit motivasi yang berbeda. Terkait Korut, beberapa pejabat pertahanan senior mengatakan bahwa sekarang ada upaya untuk memastikan informasi publik sebanyak mungkin berasal dari komandan di Korea Selatan dan Komando Pasifik AS di Hawaii, daripada dari pejabat Pentagon di Washington untuk mengurangi jangkauannya dan dianggap penting.

Meskipun usaha tersebut tidak diakui secara publik karena sifatnya yang sensitif, pejabat tersebut bahkan mengatakan laporan rutin cenderung diremehkan.

Salah satu contoh penting terjadi setelah dua misi pembom B-1 baru-baru ini di atas Semenanjung Korea.

Di masa lalu, ini telah digambarkan sebagai misi "pertunjukan kekuatan" dengan pernyataan publik yang dibuat oleh pejabat tinggi. Dalam misi pengebom B-1 baru-baru ini, bagaimanapun, wartawan harus mengajukan pertanyaan spesifik sebelum mendapatkan jawaban. Istilah "show of force" digunakan di latar belakang oleh pejabat yang berbicara tanpa nama.

Para pejabat mengatakan bahwa Pentagon mengambil langkah-langkah ini karena khawatir tanggapan yang tinggi, bersamaan dengan pernyataan tentang Korut yang dibuat oleh Trump, dapat ditafsirkan oleh Kim sebagai hasutan untuk perang oleh Pentagon.

Kode:47
Sumber:sindonews.com
Rubrik:Internasional

Komentar

Loading...